Wednesday, 8 January 2014

Oh My Ex-Husband! 18

Telefon bimbit di dalam handbag berdering, menandakan ada panggilan dari seseorang. Aku yang tadinya khusyuk buat kerja pantas mencapai fon di dalam beg tangan yang aku letak di atas meja kerja. Tengok saja nama pemanggil, bibir sudah mengoles sengihan panjang. Rindu sungguh aku pada insan yang menelefon aku tengahari ini.
“ Assalamualaikum, kakakku sayang..” ucap aku ceria sebaik aku lekapkan telefon ke telinga.
Waalaikumussalam.. Rene.. Sorry ganggu. Nak tanya tengahari ni teman akak keluar lunch boleh? Abang Firdaus hari ni katanya tak balik makan tengahari. Jadi akak malas nak masak. Ingat nak keluar lepak dengan adik akak ni kejap.” tutur Kak Ana panjang lebar.
Aku terus lihat jam tangan. Lagi berapa minit saja nak masuk ke pukul 1.
“ Boleh! Nak makan dekat mana? Waktu lunch pun dah tak lama ni..”
Kak Ana berfikir sejenak. Terdengar suara Boboi yang baru berusia setahun tiga bulan terjerit - jerit di sebelah sana. Aku tersengih. Rindu pula pada telatah si comel itu. Entah apalah yang dia buat tu agaknya. Bising semacam!
Dekat Sunway Pyramidlah.. Akak rasa nak makan Nandos. Hehehee… Rene terus pergi sana ya? Jumpa kat sana.”
“ Okey, kak. Insya – Allah.”
Talian dimatikan. Aku segera mengemas meja sebelum keluar dari situ. Tak sabar nak jumpa Kak Ana. Paling tak sabar nak jumpa si comel Boboi!
______________________
Masuk saja ke Nando's, kami terus bergerak ke meja yang berhampiran dengan pintu masuk Nando’s. Pelayan restoran itu terus menyerahkan dua menu pada kami. Dia beredar pergi setelah aku mengucapkan terima kasih.
Mata turun naik membaca senarai menu itu. Tengah lapar macam ni, kalau boleh rasa macam nak pesan semua benda. Astaughfirullah..! Bawak mengucap sikit, Rene! Makan jangan ikut nafsu! Hatiku mengingatkan.
“ Assalamualaikum.. Boleh join?”
Menu di tangan tidak lagi menjadi tumpuan sebaik terdengar suara yang menyapa. Aku menoleh ke kanan. Terkejut aku dengan kehadiran insan yang tak disangka – sangka.
“ Waalaikumussalam… Adam.. Boleh.. Duduklah..” pelawa Kak Ana ramah dan mesra.
Kerusi kosong di sebelah aku ditarik lantas dia duduk di situ. Bukanlah selama ini aku tak biasa duduk macam ni dengan dia namun hari ini aku agak canggung duduk bersebelahan dengannya. Agak janggal untuk berhadapan dengan lelaki ini setelah aku mengetahui isi hatinya dan dia berubah sikap hanya kerana cinta. Aku tak suka Adam Khalid yang ini. Aku nak Adam Khalid yang dulu! Adam Khalid yang bersikap penyayang, suka ambil berat dan pelindung seperti seorang abang!
Ada seperkara yang aku kurang mengerti. Macam mana Adam boleh sampai ke sini? Dia memang dah tahu ke kami nak makan tengahari kat sini? Aku pandang Kak Ana lama, seakan meminta penjelasan dari dia yang tidak nampak terkejut dengan kemunculan Adam Khalid. Kakakku itu hanya tersenyum membalas pandanganku. Apa cerita ni? Kak Ana memang dah tahu ke Adam nak datang sini?
Sorry, Adam lambat. Jalan sesak sikit tadi..” tutur Adam, sekali gus menjawab persoalan di benak fikiranku. Benarlah dia sudah berpakat dengan kakakku ini untuk bertemu di sini. Mungkin Kak Ana sengaja taknak beritahu pada aku tentang hal ini awal tadi.
“ Takpe. Faham sangat. Lagipun ini Kuala Lumpur. Kalau tak jam itu yang pelik sebenarnya.”
Adam tertawa kecil. Pipi tembam Boboi sempat dicuit mesra. Boboi yang tak tahu apa – apa itu sibuk bermain dengan fon Nokia 3310 yang sudah retak skrinnya akibat dicampak oleh dia sendiri. Memang Kak Ana sengaja khaskan fon tu untuk Boboi. Bila Boboi mengamuk nak main handphone  Iphone 4s dia, dia bagilah telefon lama tu. Kalau aku jadi Kak Ana pun aku mungkin akan buat macam itu juga. Tak sangguplah nak bagi Boboi campak handphone mahal sesuka hati.
“ Errmm… Kak Ana tak cakap pun angah nak join?” sela aku.
“ Sebenarnya angah yang suruh Kak Ana ajak Rene keluar. Sebab angah tahu cakap Kak Ana je Rene akan dengar. Dan dengan cara ni saja yang boleh buat angah jumpa Rene.” Adam menjelaskan bagi pihak Kak Ana.
“ Oooooo.. Dah berpakat laaa nii…..?” aku menebak dengan kening yang terjungkit sebelah, pandang wajah Kak Ana dan Adam bersilih ganti.
Kak Ana tersengih sumbing. “ Eheee.. Sorry!!! Jangan marah!! Dahlah.. Jom order makan. Akak dah lapar ni. Boboi pun dah tak sabar nak makan sekali.”
Huh! Sudah aku agak! Dia orang rancang dalam diam, tanpa pengetahuan aku. Aku yakin ini semua Adam yang punya buah fikiran. Aku kerling seraut wajah Adam dengan hujung mata. Dia pura – pura sibuk membaca menu. Stress!! Punyalah aku taknak jumpa dia. Tup – tup hari ni jumpa jugak!
Selesai makan, Kak Ana tiba – tiba saja meminta diri untuk ke kedai kasut. Dia menyuruh aku dan Adam tunggu di sini. Aku dah mula rasa tak sedap hati. Rasanya Kak Ana bukan nak pergi kedai kasut pun. Tapi dia cuma cari alasan untuk biarkan kami berdua – duaan di sini. Sudah tentulah ini semua di atas permintaan Adam Khalid. Aku tak tuduh… Tapi aku dah 26 tahun jadi sepupu dia. Dah masak sangat dengan perangai dia tu.
Adam menarik kerusi agar lebih dekat dengan aku. Sepertinya ada sesuatu yang dia hendak perkatakan. Aku buat - buat selamba, menikmati minuman kegemaranku iced lemon tea.
“ Masih marahkan angah ke?”
Pertanyaan dari Adam aku biarkan sepi begitu saja. Pura - pura leka membelek handphone di tangan. Tengok Instagram, Twitter, Facebook. Ini lebih menyenangkan hati daripada melayan mamat di sebelah aku ini.
Adam mengeluh kecil. Mungkin sedikit geram kerana aku cuma buat tak endah saja dengan dia.
“ Cubalah letak fon tu kat tepi dulu. Angah tengah cakap dengan Rene ni, kan?”
Adam Khalid aku buat tak ubah seperti halimunan. Biarkan dia bercakap sorang – sorang. Aku memang tak ada mood pun. Malas nak layan dia. Geram juga dengan Kak Ana ni. Suka hati je biarkan aku dengan Adam kat sini. Entah apa yang Adam dah jampikan dia sampaikan dia ikut saja telunjuk Adam.
Would you just listen to me?!” Adam pantas merampas telefon dari tangan aku. Aku tersentak.
“ Angah!!! Bagi balik fon Rene!” aku terus menadah tangan ke arah Adam, meminta dia pulangkan semula handphone kesayangan aku a.k.a nyawa aku.
Adam menggeleng laju. “ No!! Not until you talk to me first!” Adam tak mahu kalah. Iphone5 aku selamba saja dia simpan dalam poket seluarnya.
Fine!! You were saying???” soal aku cukup sinis.
“ Masih marahkan angah?” Adam mengulangi soalan yang sama.
“ Hmmm.. Entah!” acuh tak acuh aku membalas.
You’ve changed… It’s like I don’t know you anymore…” luah Adam dengan nada berbaur hampa.
Aku bungkam. Memberi dia peluang untuk meneruskan kata.
“ Dulu Rene paling senang makan pujuk. Kalau angah buat salah macam mana pun, Rene boleh je maafkan angah. Tapi kenapa sekarang Rene susah sangat nak beri angah peluang untuk tebus kesalahan angah pada Rene?”
“ Entahlah.. Rene dah penat.. Asyik Rene saja yang jaga hati orang. Hati Rene ni siapa yang nak jaga?” keluh aku sebal.
Give me one more chance.. I promise, I am not going to hurt you anymore..” rayu Adam penuh mengharap.
Don’t you ever make promises that you cannot keep.” Tutur aku dengan riak selamba. Sebenarnya aku sengaja tunjuk ego dengan Adam. Aku fikir dengan cara ini Adam takkan berharap apa – apa lagi dari aku.
____________________________
“ Memang dia yang suruh Kak Ana ajak Rene keluar. Sebab dia kata kalau dia ajak, mati hidup balik Rene takkan keluar dengan dia.” cerita Kak Ana sewaktu kami berjalan menuju ke tempat parkir kereta. Sudah tiba masa untuk pulang ke pejabat semula.
“ Lain kali Kak Ana tak payahlah ikut cakap dia sangat.”
“ Nak buat macam mana? Akak kesian tengok dia. Merayu – rayu mintak tolong bawak Rene datang sini.”
Haih..! Kakak aku ni memang seorang yang sangat lembut hati, senang makan pujuk. Sikap kami ini macam langit dan bumi, banyak perbezaannya.
“ Lagipun sampai bila Rene nak bermasam muka macam ni? Adam tu bukannya orang lain, sepupu Rene jugak. Agaknya Rene dah lupa yang dia tu yang paling rapat dengan Rene. Dulu korang okey je akak tengok..” sambung Kak Ana.
Aku diam. Sedari dulu, kalau aku dan Adam bergaduh mesti Kak Ana yang akan jadi orang tengah untuk damaikan kami semula. Sebab itu kalau apa – apa hal, Adam mesti akan mengadu pada Kak Ana. Mengada – ngada!
“ Dulu lain, sekarang lain. Adam yang dulu baik, yang sekarang ni macam pentingkan diri je.” ujar aku, meluat dengan sikap Adam yang menjengkelkan.
Kak Ana mengeluh. “ Berilah dia peluang, Rene. Manusia mana yang tak pernah buat silap? Sudah – sudahlah tu. Berdamailah.”
Aku sudah tidak berminat untuk memanjangkan lagi topik tentang Adam Khalid. Sampai di kereta, aku terus keluarkan kunci dari dalam beg tangan.
“ Rene dah kena pergi dah ni, kak. Akak tu bawak kereta elok – elok ya?” pesan aku seraya menyalami dan memeluknya erat.
“ Insya – Allah. Rene pun. Jaga diri baik – baik. Kerja elok – elok.” pesan Kak Ana pula. Peluh yang merenik di dahi Boboi dikesat dengan belakang tangan.
“ Insya – Allah.” Aku cuit dagu Boboi sebelum masuk ke dalam kereta. “ Boboi.. Nanti Mama Rene pergi rumah Boboi ya? Jangan nakal – nakal tau. Mama Rene sayang dia sangat!” aku cium pipi gebu Boboi yang berbau wangi.
“ Okey, Mama Rene! See you!!” balas Kak Ana bagi pihak si kecilnya yang comel itu. Boboi atau nama sebenarnya Irfan Hakim baru setahun lebih. Masih belum boleh bercakap.
Aku senyum lantas segera masuk ke dalam kereta. Kak Ana juga sudah bergerak ke keretanya yang diparkir tidak jauh dari sini.
__________________
Kepala yang terasa berat dan berdenyut – denyut, mengganggu fokus aku pada kerja yang masih belum siap. Semua benda dalam pejabat ini pun aku nampak berlapis – lapis. Ah sudah! Ini mesti akibat aku redah hujan masa pergi bank pagi tadi. Sebab itulah peningnya lain macam! Salah sendirilah. Siapa suruh tak bawak payung? Omelku dalam hati.
“ Nah, nasi yang kau pesan..” Afrina meletakkan sebungkus polisterin putih dan sebungkus teh O panas yang aku kirim di atas meja itu. Harum semerbak bau lauk ayam masak lemak cili api yang dibeli oleh Afrina di kafeteria bawah pejabat kami.
Thanks, Afrina..” ucap aku sambil tersenyum nipis. Untung ada kawan sebaik Afrina. Dia yang rela hati nak bungkuskan makan tengahari untuk aku akibat terlampau risau dengan keadaan aku yang tak berapa baik.
Afrina angguk. Ubat Panadol diletakkan di tepi tetikus komputer di meja aku. “ Lepas makan tu.. Telan ubat ni.. Biar lega sikit sakit kepala kau tu.”
Awww… So sweet of you! Terharu aku. Bertuah sungguh dapat officemate macam kau ni.” Makin terharu aku dengan layanan Afrina yang sangat prihatin orangnya.
“ Alaa.. Just a piece of cake. Hari ni giliran kau, esok lusa giliran aku pula.”
Aku angguk, mengerti. Kami semua di sini bukan setakat teman sekerja, namun bagaikan satu keluarga. Saling tolong – menolong antara satu sama lain. Hening suasana di pejabat memandangkan yang lain masih belum balik dari keluar makan tengahari. Beberapa minit kemudian, Puan Lily, majikan kami yang baru hendak keluar makan berhenti di meja aku.
“ Awak okey tak ni, Rene?” soal Puan Lily sambil pandang tepat ke wajah aku. Nadanya kedengaran gusar.
“ Saya okey, puan. Cuma kepala je pening sikit.” jawab aku dengan suara perlahan.
“ Tulah.. Gatal sangat pergi redah hujan tu siapa suruh.. Kan cari penyakit namanya tu?” Afrina yang sudah duduk di mejanya mencelah.
Aku hanya sengih. Padanlah muka aku. Tak pasal – pasal kena bebel dengan cik kak ni pulak. Puan Lily hanya tersenyum mendengar omelan Afrina.
“ Tak apalah.. Kalau awak rasa tak larat sangat.. Pergilah klinik. Ambil MC. Jangan dibiarkan sakit tu melarat. Bahaya.” pesan Puan Lily lagak seorang ibu yang begitu mengambil berat akan anaknya. Dia memang seorang majikan yang baik. Sepanjang aku bekerja di sini, cukup selesa dengan sikapnya yang ramah dan prihatin terhadap kakitangannya yang lain. Dia cukup mahir dengan selok – belok perniagaan syarikat milik ayahnya ini, Dato’ Abbas.
“ Eh.. Tak apa, Puan Lily. Saya okey. Boleh bertahan lagi ni.. Kerja pun dah tak banyak.. Sikit lagi nak siap.” balas aku kemudiannya.
“ Okey. Kalau macam tu kata awak, tak apalah. Kalau tak tahan jugak, pergilah berehat dekat surau..”
Aku angguk. “ Terima kasih, puan.”
Puan Lily tersenyum dan berlalu pergi. Aku menghela nafas berat. Sebungkus nasi dan teh O panas tadi aku ambil lalu menuju ke pantri. Masa untuk mengisi perut yang sudah berkeroncong. Lepas ini boleh telan ubat. Harapnya sakit ini akan hilang nanti.
___________________________
Seusai solat fardhu Isyak, aku terus merebahkan diri ke katil. Aku fikir lepas saja makan ubat yang Afrina bagi, sakit kepala ini akan berkurangan namun sangkaan aku meleset. Semakin menjadi – jadi sakitnya. Sampaikan nak turun makan pun tak larat. Ya Allah.. Janganlah biarkan sakit ini melarat. Masih banyak urusan di pejabat yang perlu aku selesaikan esok.
“ Rene.. Kenapa ni? Dari tadi langsung tak turun makan. Tak lapar ke?” mama yang terjengul di sebalik daun pintu bilik tidurku itu menyoal.
Aku pandang mama dengan mata yang kuyu. “ Tak lalulah, mama…”
Mama pantas menghampiri aku dan duduk di birai katil. Aku tahu pasti mama risaukan anaknya ini.
“ E’eh… Pucatnya muka…” mama menyentuh leher aku pula. “ Badan pun panas ni. Lain macam je ni. Rene demam agaknya ni..”
“ Tak tahulah, mama… Tapi memang pagi tadi Rene kena hujan masa pergi bank. Lupa bawak payung. Rene kalut nak balik pejabat. Tu Rene main redah je tu.”
“ Rene, Rene. Kalau dah tahu badan tu lemah cepat kena penyakit, lain kali beringatlah sikit.. Tengok sekarang siapa yang susah? Mama dengan papa jugak tau.” Omel mama namun masih ada kelembutan di dalam nada pertuturannya. Kepala aku diusap manja.
Aku senyum hambar. “ Tak apalah, mama. No worries. I’ll be okay. Insya – Allah esok baiklah ni. Tadi Rene dah telan ubat. I just need some rest. That is all.” Kata aku ingin menyedapkan hati mama.
“ Iyelah. If you need anything, just call me. Rene rehatlah.”
Yes, mam.
_______________________
Habis saja waktu kerja, aku tak tunggu lama. Terus kemas barang untuk segera pulang ke rumah. Tak sabar nak cepat balik dek kerana kesihatan yang tidak begitu baik. Demam bertambah teruk. Bangun tidur tadi pun rasa semacam namun aku cuba lawan sakit ini untuk hadirkan diri ke pejabat.
Kaki yang tadinya laju menapak ke tempat parkir kereta, terhenti saat terpandang kelibat si HD yang bersandar pada Honda Jazz warna pink methalic milik aku.
“ Abang.. Buat apa kat sini?” soal aku kehairanan dan terus menghampirinya di situ. Sudahlah tak beritahu langsung yang dia nak datang.
“ I came to see you..” jawab Harith dengan senyumannya yang menawan.
Harith kelihatan begitu segak memakai kemeja lengan panjang warna maroon dipadankan dengan seluar panjang warna hitam. Mesti habis saja office hour terus dia datang sini. Getus aku dalam hati.
“ Rene nak balik dah ni.” beritahu aku dengan suara lemah. Rambut yang terurai di dahi aku kuis ke belakang.
“ Nak balik dah? Awal lagi ni. Jom kita pergi minum petang kejap nak? Lagipun dah berapa hari tak jumpa. Tak dengar suara. Takkan malu lagi dengan abang pasal malam tu kut..?”
Dia pergi ungkit pasal hal malam tu buat apa? Aku baru je nak lupa, dia sebut lagi. Sumpah aku malu. Mesti Harith fikir aku ni jenis yang suka imagine benda 'blue' macam tu. Disebabkan itulah hampir seminggu aku mengelak dari bertemu mata dengannya. Setiap kali dia telefon, aku tak pernah angkat. Sekadar berbalas mesej saja, itu pun boleh kira berapa kali aku reply SMS dia.
“ Rene nak balik cepat.. Nak rehat..”
Harith renung muka aku sejenak. Berkerut dahinya itu. “ Okey ke tak ni? Apasal muka pucat sangat ni?”
Harith segera menghampiri aku. Spontan belakang tangannya dilekapkan ke dahi aku. Aku tersentak. Sejuknya tangan Harith!! Cepat – cepat aku alih tangan dia yang macam ais dari dahi aku. Mungkin sebab aku tak sihat, sampaikan tangan Harith pun aku rasa sejuk semacam.
“ Panasnya!! Demam ke? Dah tahu demam kenapa datang kerja jugak?” tanya Harith yang mula menampakkan kerisauan di wajahnya.
“ Erm... Banyak sangat,.. Benda nak kena buat.. Sebab itulah.. Tak ambil MC. Takpelah.. Rene okey.. Rene balik dulu..” kata aku sepatah – sepatah dengan suara yang agak serak. Suara dah makin hilang. Berbotol air mineral aku teguk, tapi rasanya langsung tak ada perubahan. Malahan semakin kronik jadinya.
Sure ke boleh bawak kereta ni? Bahayalah Rene macam ni..” tutur Harith melahirkan kebimbangannya.
“ Insya – Allah Rene boleh.”
Lelaki itu masih tidak berganjak pergi. Dia segera memberikan laluan kepada aku yang ingin membuka pintu kereta. Aku terhuyung – hayang, lemah kaki ini untuk terus menampung tubuhku sendiri. Untuk seketika aku bersandar di tepi kereta. Semua benda aku nampak seakan berlapis – lapis. Semakin lama aku semakin lemah, hampir saja rebah di situ namun mujurlah Harith pantas menyambut. Mata aku terpejam rapat.
“ Ya Allah! Rene..! Wake up!” Harith terus mencempung tubuhku. Suaranya yang memanggil namaku kedengaran begitu dekat di telingaku, namun aku tidak berdaya untuk menyahut. Aku pengsan tidak sedarkan diri.


***************

saya dalam proses menyiapkan manuskrip. mintak maaf kalau lepas ni lambat update blog. perlukan fokus yang lebih untuk completekan jalan cerita. heheheee.. doakan saya ya semua? terima kasih!


20 comments:

  1. z123- sy suka baca citer ni..please update ASAP...sy terbaca start drp Penulisan2u..pastu2 sy cari blog awak...

    fighting..

    ReplyDelete
  2. best. awk nak hantar manuskrip dkt publ mana? KN ke? saya rasa better hantar dkt IKP (Idea Kreatif Production). Lg bgs. pendapat saya lah. btw, cerita ni makin lama makin menarik. rene dgn harith mmg spdn.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ainn lala, belum decide lg nak hantar publisher mana. apa pun time kasih utk pendapat awak. saya hargai sgt :) doakan ada rezeki sy publish buku. terima kasih!

      Delete
  3. Best sgt la cerita ni! I wait for every chapter like almost everyday! Good luck anyway! :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. awwww.. terharu saya.. terima kasih!

      Delete
  4. nak lagi dan lagi dan lagi dan lagi dan lagi.... hihihi....

    ReplyDelete
    Replies
    1. yaappp.. nantikan update seterusnya ok? hehehee. tq.

      Delete
  5. membaca karya ni seolah2 membaca karya aisya sofea....gd job iman....

    ReplyDelete
    Replies
    1. aduhhh.. tinggi sgt pujian awak sebab aisya sofea tu otai dah. heheheee.. apa pun terima kasih sgt2. semua yg baik tu dr Allah, yang kurang itu dr saya sendiri. :)

      Delete
  6. Replies
    1. haha really? alhamdulillah... thank u for reading, dear! :)

      Delete
  7. Suka sgt baca u punya cerita..mmng tertunggu-tunggu all the time..unik sgt..hope sgt u akan hbiskan novel ni kat blog..klau da ad buku pun jgn lupa utk hbiskan dlm blog ye..good luck utk bukukan cerita ni..

    ReplyDelete
  8. kalo jadi buku, saya beli!!!!!!!!!

    ReplyDelete
  9. best sgt...ada sambungan terbaru x..???

    ReplyDelete