Wednesday, 21 January 2015

Kamu Yang Ku Tunggu 7

TERKEJUT aku tatkala melihat ada kotak sederhana besar berwarna coklat diikat riben putih, diletak atas meja solek. Siapa pulaklah yang bagi ni? Birthday aku lambat lagi. Dengan penuh keterujaan aku membuka ikatan riben itu, tidak sabar mahu tahu apa isinya. Sebaik aku buka, aku lihat ada satu lagi kotak kecil di dalamnya. Haihh!! Dalam kotak ada kotak. Main-main betullah! Siapa punya kerja ni?

Namun, melalui kotak itu saja aku sudah dapat mengagak apa di dalam. GUCCI GUILTY. Minyak wangi kesukaanku! Aku sengih lebar. Rasanya aku dah tahu dah siapa yang bagi. Baru aku perasan, ada nota yang dilekatkan pada kotak perfume. Laju aku membaca dua baris ayat yang tertulis.






I hope you like it!

P/S: Lepas ni tak mau merajuk dengan abang lagi. :)






Tekaanku mengena. Ashman Aidil yang bagi. Ini mesti sebab semalam aku marah dia, terus dia bagi aku benda ni. Pandai juga memujuk rupanya! Aku senyum. Aku capai hadiah pemberiannya dan terus ke luar rumah. Aku lihat lelaki itu sedang mencuci kereta sambil menyanyi riang. Senang hatinya dia!



“Aku cinta padamu
Biar pun bintang jatuh
Langit gugur
Hingga hujung waktu!”



Gelagatnya membuatkan aku tersengih sendiri. Boleh tahan sedap jugak suara mamat ni. Rasanya kalau join venture dengan bebudak Azhael tu pun dah lepas. Daripada duo terus jadi trio!

“Abang, Ad nak cakap dengan abang kejap.” kata aku pada Ashman yang langsung tak perasan aku menghampirinya.

Ashman menoleh. Nyanyiannya terhenti. Dia tersengih macam kerang busuk. Span yang penuh dengan buih sabun dicampak ke dalam baldi. Cepat-cepat dia membasuh tangan. Aku pula bergerak ke meja batu yang terletak di laman.

“Ada apa, Ad?” soal Ashman, melabuhkan punggung di kerusi yang lagi satu. Peluh yang merenik di dahinya dilap dengan belakang tangan.

Kotak Gucci Guilty aku letak ke meja. Ashman senyum.

“So, macam mana? Suka tak?”

“Hadiah ni terlalu mahal, abang. Ad tak rasa Ad boleh terima.” aku tunduk menekur rumput hijau. Bukan tak suka, tapi segan.

Ashman terdiam. Senyumannya mati.

“Maknanya Ad tak sukalah?”

“Bukan macam tu. Sebenarnya Ad segan. Lagi satu Ad tak suka abang membazir duit macam ni. Kan boleh guna untuk keperluan lain?”

“Membazir apanya? Abang hadiahkan perfume ni untuk Ad sebab abang tahu Ad suka dan abang cuma nak gembirakan hati Ad. Salah ke?” intonasi dan riak wajah Ashman berubah. Marah kerana pemberiannya ditolak.

Aku kelu membisu. Ashman juga. Suasana hening seketika.

“Ke Ad tak suka sebab abang yang kasi? Cuba kalau Jepp yang bagi agaknya dah senyum sampai ke telinga. Betul tak?” tebak Ashman penuh beremosi.

Aku menggeleng laju. “Bukan.. Ad tak maksudkan macam tu..”

“Dahlah. Kalau tak suka, buang.” Ashman memotong percakapanku dengan nada serius. Dia bingkas bangun dan terus masuk tanpa berpaling lagi.

Bayang Ashman tidak lagi kelihatan. Aku menampar-nampar pipi perlahan. Marah pada diri sendiri kerana bertindak bodoh, sekali gus mengundang kemarahan Ashman Aidil. Bodoh!! Nur Adryana sememangnya bodoh! Tak patut buat Ashman begitu. Abang, maafkan Ad!





“AD, Naura dah sampai ni! Cepat sikit!” mama menggesa dari luar bilik.

“Ok, kejap! 5 minutes!” balasku separuh menjerit. Sebenarnya dah lama aku siap. Barang pun dah kemas. Sengaja aku melengahkan masa, berharap dapat jumpa Ashman sebelum balik. Mamat tu keluar dari tadi sampai sekarang tak balik-balik. Manalah dia pergi? Aku tahu dia marah aku. Kalau aku jadi dia pun aku marah. Bayangkan apa rasanya bila kita bagi orang hadiah, lepas itu orang tak mahu. Kecik hati, bukan? Baru sekarang aku sedar silapku. Tak sepatutnya aku tolak mentah-mentah. Ashman cuma bagi perfume, bukannya Mini Cooper!

Sebelum turun, aku berdiri seketika di depan cermin. Membetulkan shawl yang sedikit senget. Sekali lagi aku lihat jam. Manalah Ashman ni? Dia bukan tak tahu aku nak balik petang ini. Kalau ya pun marah janganlah lama-lama sangat. Ke dia cuba balas dendam? Yelah, kan semalam aku merajuk. Hari ini dia pulak!

Lamunanku tersentak tatkala terdengar suara mama melaung dari bawah. Aku mematikan penghawa dingin. Beg baju atas katil aku ambil dan terus keluar. Di bawah, mama, tok pa dan Naura sedang rancak berbual. Mereka tu sama-sama peramah. Bila berjumpa, riuh sekampung!

“Beb, kau sure ke kau dah sihat ni?” soal Naura sebelum jus mango diteguk sedikit.

“Alhamdulillah, sihat sepenuhnya. Jangan risau.” Ujar aku sambil menjengah ke luar tingkap. Abang, where are you? Ad nak jumpa abang. Nak mintak maaf. Bisik aku dalam hati.

Seketika kemudian kami meminta diri. Mama dan tok pa hantar kami sampai ke kereta. Berat hati nak balik, selagi tak jumpa Ashman. Nampak gaya kena tunggu balik minggu depan baru boleh face to face dengan dia. Itu pun kalau dia sudi.

“Naura, jangan lupa apa yang auntie pesan tadi. Kalau ada yang tak kena dengan Ad, cepat-cepat call kami.” Pesan mama pada Naura.

“Beres, auntie! You can count on me!” balas Naura sopan.

“Kalau dia degil taknak makan, report dekat auntie. Nanti auntie cubit dia cukup-cukup.”

Kami tergelak.

“Alaa.. mama ni!! Sampai hati! Ini dah kes dera ni!”

“Yelah, mama gurau aje!”

Aku sengih. Tahu mama takkan sanggup nak cubit anaknya yang manja ni. Usahkan cubit, jentik pun tak pernah.

“Oh ya, mana abang? Dari tadi tak nampak-nampak pun.” Aku buat-buat tanya. Manalah tahu kut-kut Ashman ada cakap dengan mama.

“Entahlah. Sampai sekarang tak balik-balik. Ada hal agaknya tu.”

Laa.. mama pun tak tahu jugak ke? Ashman memang. Berat mulut. Langsung tak beritahu kalau nak ke mana-mana.

“Takpelah. Nanti mama kirim salam kat dia eh?” aku senyum, cuba menyembunyikan rasa hampa.

Mama angguk. Aku segera mengucup tangan mama lantas memeluknya erat. Kecewanya aku Tuhan saja tahu. Tak ada rezeki nak jumpa dia. Nak buat macam mana? Nasib kaulah, Ad!

“Kalau tak ada apa-apa, kami gerak dululah. Takut nanti traffic jam pulak.” Pamit aku.

“Jaga diri, Ad. Ingat pesan tok pa, jangan tinggal solat. Ingat Allah selalu.”

“Insya-Allah, tok pa. Sentiasa ingat.” Aku meraih tangan tok pa dan mengucupnya hormat sebelum masuk kereta.

Kereta MyVi kuning milik Naura bergerak perlahan meninggalkan perkarangan rumah. Aku melambai-lambaikan tangan ke arah mereka yang kian menghilang dari pandangan. Tatkala itu terbayang pula wajah Ashman di mata. Aku mengeluh hampa. Rasanya Ash sengaja balik lambat, semata-mata nak mengelak dari aku.





KAMI singgah di Restoran Selera Kita. Naura lapar. Restoran inilah yang aku bawak Ashman dulu. Arghh!! Ashman lagi!! Balik-balik dia juga yang aku ingat. Entah kenapa hati ini seolah-olah terlalu rindukan pada kenangan itu. What is wrong with me? Aku tengok fon sepintas lalu. No calls or messages from him. Ok, sahlah dia merajuk. Sedih!

“Beb, aku tengok kau ni dari tadi diam je. Ada apa-apa yang tak kena ke?” Naura yang baru hendak menyuap mee goreng mamak ke mulut menyoal.

“Taklah. Aku ok je.” Jawab aku perlahan hampir tak kedengaran. Nasi goreng Pattaya di depan masih tak aku jamah. Tak lalu nak makan!

“Tipu. Muka kau tak nampak macam tu pun.”

Aku tak terus membalas. Aku menguis-nguis nasi dalam pinggan dengan sudu. Orang kata kalau ada masalah jangan dipendam. Dan Naura adalah orang yang paling tepat untuk aku menceritakan segala-galanya.

“Beb, aku rasa Ashman merajuklah..” aku meluahkan.

“Dah agak dah! Patutlah kau nampak moody je tadi. Apasal ni? Gaduh ke?”

Aku angguk. Sesi luahan perasaan pun bermula. Naura tak ubah macam kaunselor. Dan waktu itu jugak aku perasan, kami duduk di meja yang sama aku duduk dengan Ashman hari tu. Aduhh!! Ini semua boleh bikin hati jadi kacau!

“Korang ni comel sangat. Tahu tak?” kata Naura setelah semuanya aku ceritakan pada dia. Naura tersengih comel.

“Apa kau cakap ni? Aku gaduh dengan Ashman pun comel ke?”

“Itulah yang comelnya. Gaduh-gaduh manja! Sweet!”

Aku menjuih bibir. Sweet amende? Sweet and sour ada la!

“Sweet hekk engkau! First time tengok dia marah macam ni. Sumpah aku rasa bersalah sangat dengan dia.”

“Kau pun satu. Dah orang bagi tu terima ajelah. Ini gatal sangat nak pulangkan balik! Rezeki jangan ditolak. Kalau taknak, bagi aku je! Gucci Guilty tu!!”

“Tak kuasa aku bagi kau! Baik aku simpan. Sayang!”

“Haa.. tau pun sayang! Sayang perfume ke sayang pada yang memberi?” Naura menyerkap jarang sambil tersenyum mengusik.

Aku menjeling Naura tajam. Tak puas lagi nak menyakat. Naura ketawa lagi.

“Kau jangan jual mahal sangat, Ad. A guy like him is one in a million. Aku dapat rasa dia sayang kau sungguh-sungguh. Jangan lepaskan seseorang seperti dia, Ad. Betul, memang bertuah siapa yang bertahta di hati dia.”

“Ye ke Ashman sayang aku? Dia tak pernah cakap pun?”

“Hello, cik kak! Sayang bukan hanya di bibir saja! Tengok pada setiap tindak-tanduknya, layanannya. Bagi aku, bila dia sudah sanggup melakukan apa saja untuk kita, itulah namanya cinta. And that is more than enough.” Panjang lebar Naura bersyarah. Selain kaunselor, dia juga layak digelar Dr. Cinta!

Aku diam. Berfikir panjang. Dalam diam aku mengiakan setiap apa yang diperkatakan oleh sahabatku ini. Ashman takkan jadi begini kalau bukan kerana sayang.



_____________________



Tolong komennnnnnnnn sikiiiitttttttttttt!!!!

Terima kasih! ;)

6 comments:

  1. Best..mNak lagi.....

    ReplyDelete
  2. Best. Panjangkan sikit... tak sabar utk bab seterusnya :)

    ReplyDelete
  3. best tak sabar nak tengok perkembangan Ash ngan Ad..

    ReplyDelete