Friday, 6 March 2015

Kamu Yang Ku Tunggu 15

MELAKA. Sudah hampir dua minggu aku di sini. Alhamdulillah, mujurlah ada sahabatku Naura yang tidak pernah meninggalkan aku dalam apa jua keadaan. Di saat aku kesusahan, dialah yang paling banyak membantu. Untuk sementara waktu ini, aku diberi tempat tinggal percuma di resort milik keluarganya. Mulanya aku menolak sebab ayah Naura langsung tak kenakan bayaran. Segan jugak aku. Tapi Naura yang beriya sangat suruh aku duduk di sini, terpaksalah akur.

“Kat sini rupanya kau! Jenuh aku cari.” Naura datang duduk bersila atas pasir di sebelahku.

Aku sengih, melemparkan pandangan jauh ke arah air laut yang membiru. Boleh dikatakan setiap hari aku akan keluar ke pantai. Jalan kaki je sebab dekat gila dengan resort. Pertama kali menjejakkan kaki ke sini aku sudah jatuh cinta dengan keindahan panoramanya. Resort di tepi laut menjadi tarikan pelancong. Jauh dari kesibukan kota. Cukup mendamaikan sampaikan aku rasa macam dah taknak balik ke KL langsung! Ermm.. kalau boleh memang taknak balik. Kalau balik pun buat apa? Buat sakit hati je!

“Kan aku dah cakap, kalau aku tak ada dekat bilik itu maknanya aku datang sini.” aku membalas.

Naura mengangguk faham. Plastik berisi roti sosej diletakkan di depanku.

“Nah, makan ni. Aku beli tiga untuk kau.”

“Banyaknya!! Kau saja nak suruh aku gemuk ke?” mataku sedikit membulat.

“Alaa.. gemuk apa bendanya? Bukannya suruh kau makan semua sekali. Simpan sikit untuk malam nanti, buat stok kat bilik. Mana tahu kut kau lapar tiba-tiba. Lagipun dari tadi kau tak makan apa-apa pun. Aku risau! Kalau jadi apa-apa, macam mana aku nak menjawab dengan family kau nanti? Terutamanya Ashman. Mesti teruk dia marahkan aku.”

Senyumanku mati. Pilu hati ini setiap kali mendengar nama itu.

“Ashman risaukan aku? Kalau dulu mungkin, tapi sekarang..” Aku menundukkan muka. Tak semena-mena rasa sebak. Dia mana sudi nak ambil tahu pasal aku lagi.

Naura mengusap-usap bahuku lantas dirangkul erat. Ingin menenangkan.

“Parents kau tahu kau ada dekat sini?”

“Tak. Aku taknak sesiapa pun cari aku dan aku tak mahu diganggu. Aku cuma nak bersendirian.” jelas aku. Hari tu mama ada tanya aku kat mana, tapi aku tak cakap pun. Sebab aku takut mereka datang cari aku dan pujuk aku balik. Taknaklah aku.

“Aku faham. Tapi kalau boleh janganlah langsung tak call. Cuba bayangkan apa perasaan mereka sekarang, lebih-lebih lagi tok pa. Mesti dia runsing. Dahlah tak tahu kau kat mana, lepas tu jarang telefon. Sekurang-kurangnya biar dia orang tahu kau okey kat sini.”

“Kau ni buat aku rasa bersalahlah..” luah aku. Mahunya tidak? Apa yang Naura kata tu memang betul. Boleh kira berapa kali aku telefon mama. Kalau tak salah kali terakhir aku call, lima hari lepas. Tuhan saja tahu betapa aku rindukan mereka. Dua minggu berjauhan. Tak pernah aku buat macam ni. Dulu kalau merajuk, paling teruk pun berkurung dalam bilik je. Lepas itu okey semula. Tapi kali ni, sampai ke Melaka perginya. Nasib baik tak ambil tiket flight terbang ke luar negara. Lagi haru nanti!

“Kalau dah tahu macam tu, call lah. Tunggu apa lagi? Tanya khabar je pun, bukannya suruh bergayut sampai minggu depan.” omel Naura panjang lebar. Roti sosej digigit sikit-sikit.

Aku hanya menurut. Fon dalam poket dikeluarkan. Aku telefon handphone mama tapi tak jawab. Mama tak perasan agaknya. Aku cuba call rumah pula. Tak sampai beberapa saat, panggilanku berjawab.

“Hello.”

Terkedu sejenak tatkala mendengar suara itu. Suara yang amat aku rindui. Ashman!

“Hello. Siapa ni?” soal Ashman lagi. Lama menunggu respons dariku.

Bibirku terkunci rapat. Sengaja mendiamkan diri kerana aku sudah tidak ada hati untuk berbicara dengannya lagi. Aku tertanya-tanya sendiri, bagaimana agaknya reaksi Ashman kalau tahu aku yang menelefon? Teruja atau sebaliknya?

“Hello! Jangan main-main boleh tak?!!” tengking Ashman. Hampir luruh jantung dibuatnya.

Tut tut tuttt tutt tuttt...

Talian terputus. Dia dah letak.

“Kenapa, beb?” Naura kehairanan melihat aku membisu seribu bahasa.

“Ashman.”

“Ashman?”

“Dia yang jawab.”

“Laa..!! Habis tu kenapa kau tak cakap?”

Aku menggeleng lemah. Sukar untuk aku jawab pertanyaan Naura. Dia tak berada di tempat aku sekarang, jadi kalau aku jelaskan pun dia tetap takkan faham. Aku tenung handphone di tangan, lama. Setelah beberapa minit berlalu, aku telefon lagi sekali. Harapnya janganlah Ashman lagi yang angkat.

“Hello.” suara mama perlahan kedengaran.

Aku menghela nafas lega. Nasib bukan dia.

“Assalamualaikum, mama!” ucap aku sedikit teruja. Terubat rindu dapat dengar suara ibu tercinta.

“Waalaikumussalam, anak mama! Panjang umur!! Mama baru je terfikirkan Ad. Ad kat mana ni, sayang? Ad sihat tak? Anak mama ni baik-baik aje, kan?” soal mama bertubi-tubi. Jelas dia begitu risaukan anaknya ini. Semua pun terkejut bila dapat tahu yang aku dengan Ashman dah putus, apa lagi semuanya berpunca dari Hanis.

“Alhamdulillah, Ad okey sangat-sangat, mama. No worries. Ad tengah lepak kat tepi pantai, ambil angin. Nak tenangkan fikiran. Mama, papa dengan tok pa sihat?” aku mula terasa sebak. Satu per satu wajah insan tercinta terbayang-bayang di mata. Kalau sebelum ni rasa macam taknak balik, tapi bila terkenangkan mereka aku jadi tak sabar mahu pulang semula. Ashman aku tak tanya langsung. Tak ingin ambil tahu pasal dia lagi. Dah sah-sah dia tengah bahagia dengan Hanis kat sana. Tak tanya pun tak apa.

“Alhamdulillah, kami semua ok. Cuma tok pa tu selalu sangat tanya Ad. Dia risau sebab langsung tak dengar khabar berita dari cucu dia. Kalau dia tahu Ad call ni mesti dia suka.”

“Maafkan Ad, ma. Ad tak ada niat nak susahkan hati sesiapa. Cuma Ad perlukan masa..” kata-kataku terhenti di situ. Aku yakin mama sudah faham, lebih-lebih lagi dalam situasi sekarang. Mereka sendiri pun tak menyangka yang Ashman sanggup meninggalkan aku untuk Hanis. Namun aku yakin Allah sedang merancang yang terbaik untukku. Setiap yang pahit itu pasti ada manisnya.

“Mama faham, sayang. Tapi kalau boleh telefonlah kami selalu. Dapat dengar suara Ad sekejap pun jadilah.” Suara mama bergetar menahan tangis.

Aku sudah dihimpit rasa bersalah yang menggunung. Dalam hati aku tak henti-henti menyumpah diri sendiri. Anak jenis apalah aku ni? Sanggup buat mama menangis. Nur Adryana pentingkan diri!! Langsung tak fikirkan hati mama dan papa jugak. Maafkan Ad, mama. Maafkan Ad, papa. Ad anak yang tak kenang budi!!

“Maafkan Ad, mama. Maafkan Ad.” Luah aku perlahan, hampir tidak kedengaran. Mata sedikit berkaca. Sebak dengar mama nangis.

“Tak apa, sayang. Mama tahu Ad sangat-sangat terluka sekarang. Dan mama tahu Ad perlukan masa untuk melupakan semuanya.”

Tersentuh hati ini setelah mendengar kata-kata mama. Bertuahnya aku kerana dikurniakan seorang ibu yang penyayang dan sangat memahami sepertinya.

“Thanks, mama sebab faham Ad.”

“Tentulah. I’m your mother. Oh ya, tadi yang mula-mula tu Ad ke call?”

“A’ah. Kenapa, mama?” aku mengerut dahi. Macam mana mama tahu?

“Abang Ashman tulah, dia kata bila dia hello tak ada yang menyahut. Marah betul dia sebab ingat orang sengaja main-main. Kenapa Ad tak cakap je dengan dia?”

Patutlah. Ada orang report kat mama rupanya. Aku serba-salah. Tak tahu macam mana nak jawab soalan mama.

“Mama.. err.. nanti Ad call lagi, ya? Kredit dah nak habis ni.” dalih aku. Nak mengelat. Dan-dan habis kredit walhal baru tadi top up RM 30.

“Ok, sayang. Nanti mama suruh papa masukkan duit untuk Ad. Kalau tak cukup beritahu kami tau?”

“Ok, ma. Thank you very much. Kirim salam sayang dekat papa, tok pa dengan Mak Jah.” Pesan aku. Tetap tak sebut nama Ashman. Kalau dia boleh ‘buang’ aku, kenapa tidak aku? Sekali dia dah sakitkan hati aku, jangan harap aku akan memaafkan dia begitu saja.

“Insya-Allah nanti mama sampaikan. Take care ya, sayang? We love you so much!”

“I love you guys too! A lot!! Bye, ma. Assalamualaikum.”

“Waalaikumussalam.”



“AD, bangunlah! Aku bawakkan breakfast untuk kau ni!”

Aku membuka mata bila terasa bahuku ditepuk-tepuk perlahan. Dah bangun lama dah sebenarnya. Tapi saja nak relaks-relaks atas katil. Aku memicit-micit kepala yang berdenyut-denyut sejak malam tadi. Comforter putih yang menyelimuti tubuh aku alih sedikit, lantas bersandar di kepala katil.

“Kau masak untuk aku ke? Aww... my bestfriend is so sweet!! Sayang kau sangat!” ujar aku sedikit terharu. Nasi goreng ayam dalam bekas Tipuware dan sekotak macarons berwarna-warni diletak atas meja sisi katil.

“Aku memang sweet, tapi belum sampai tahap nak masakkan untuk kau lagi. Hahahaa!!” Naura tertawa sakan.

Aku mencebir bibir. “Habis mana kau dapat semua ni? Jatuh dari langit?”

“Sebenarnya ada orang yang kasi. Bukan aku masak.”

“Siapa bagi?” keningku bertaut.

“Ni ada kad. Bacalah!” Naura menyerahkan sekeping kad yang dilekatkan pada kotak macarons tadi.

Kad bertukar tangan. Aku membukanya penuh dengan debaran di hati. Tak sabar nak tahu siapa pengirimnya.



Get well soon, Nur Adryana.
-Ashman



Mataku membulat. Ashman?! Macam mana dia tahu aku ada kat sini? Dia intip aku ke?

“Ashman? Dia ada kat sini ke?” soal aku sedikit teruja. Gembiranya hati bukan kepalang. Baik terus sakit kepala ni. Tak sangka Ashman masih ambil berat pasal aku.

“Ashman?!” Naura mengerut dahi.

“Wei!! Kau ni dah rabun ke apa? Cuba baca betul-betul! Itu nama Jepp lah!! Jepp yang bagi!!” Naura menunjukkan nama yang tertulis di situ.

Senyumanku mati. “Hah? Jepp?”

Naura angguk. Aku tengok kad itu semula. Ya, memang Jepp dan bukannya Ashman. Ya Allah, kenapa dengan aku ni? Nur Adryana dah tak waras!

“Kau ni rindukan Ashman sangatlah aku rasa. Semua benda pun buat kau teringatkan dia.”

Aku tersenyum pahit. Memang benar kata Naura. Aku terlalu rindukan Ashman sebab itulah aku jadi macam ni. Selama aku di sini, cuma dia saja yang aku fikirkan.

“Jepp ada kat sini? Macam mana dia tahu aku tak sihat?” aku mengalih topik.

“Dia ada urusan dekat sini jadi untuk beberapa hari ni dia akan stay dekat resort ni jugak. Sebenarnya malam tadi berpuluh kali dia call kau, tapi kau dah tidur. Aku yang jawabkan. Aku cakaplah kau tak sihat.”

Ye tak ye. Malam tadi lepas telan ubat terus pengsan. Kuat betul effect ubat yang Naura bagi tu. Sejak akhir-akhir ini aku selalu sangat tak sihat. Faktor cuaca mungkin.

“Habislah. Lepas ni mesti Jepp beritahu kat parents aku pulak.” Aku mula gelisah.

“Jangan risaulah. Aku dah pesan dekat dia jangan beritahu orang lain.”

Aku tersenyum lega. Naura ni memang boleh diharap. Pandai simpan rahsia.

“Kau makanlah dulu. Aku nak pergi lobi kejap. Nanti aku datang balik.” Ujar Naura sebelum hilang dari pandangan.

Aku baca semula kad tadi. Bibir menarik senyum lebar. Terharu dengan keprihatinan Jepp yang tak pernah lupakan aku. Agak-agak kalau Ashman tahu aku tak sihat, dia akan buat macam ni tak? Entah-entah dia buat tak tahu je. Tak semena-mena, aku teringat semula apa yang pernah Ashman luahkan pada aku dulu.

“Bercinta dengan abang ajelah. Insya-Allah tak kecewa!”

Air jernih dan hangat mula bertakung di kolam mata. Setitik demi setitik ia berguguran ke pipi. Tak kecewa konon!! Dasar lelaki. Semuanya sama! Hanya tahu menabur janji. Ad benci abang!! Ad takkan maafkan abang sampai bila-bila!! Hatiku menjerit.

Aku baring semula di katil, menangis teresak-esak. Cukuplah, Ad. Berhentilah menyeksa diri sendiri. Lelaki seperti Ashman tidak layak ditangisi. Lupakan dia, lupakan segala-galanya.





PETANG itu Jepp ajak aku keluar pusing-pusing bandar. Katanya rasa nak makan ikan bakar yang sedap-sedap. Yang si Naura pulak taknak ikut, banyak kerja katanya. Macamlah aku tak tahu taktik dia. Saja nak suruh aku berdua-duaan dengan Jepp la tu. Sabar jelah!

Jepp yang paling seronok. Sebelum ni kalau dia ajak aku keluar, aku selalu menolak. Tapi hari ini lain pula ceritanya. Lagipun dah tak ada apa yang nak dirisaukan. Jepp dengan aku sama-sama single. Tak perlu takut kalau-kalau ada yang cemburu. Ya. Tiada siapa yang akan melarang. Dan aku rasa aku dah langgar janji aku pada tok pa. Dulu kata taknak keluar dengan Jepp, tapi ini dah jadi terbalik. Maafkan Ad, tok pa. Ad cuma nak hiburkan hati yang luka. Mujurlah ada Jepp dengan Naura. Kalau tak mati kebosanan aku sorang-sorang kat Melaka ni.

Kereta Honda Jazz putih meluncur laju menuju ke Pernu Umbai. Naura kata dekat situ famous dengan ikan bakar dan nasi lemaknya yang pedas, sedap hingga menjilat jari. Bukan setakat ikan bakar je, segala macam seafood pun ada. Itu yang buat aku pun tak sabar nak sampai sana. Nak makan puas-puas. Alang-alang dah ada orang nak belanja ni, elok jangan lepaskan peluang. Hehe!

Tiba-tiba, aku jadi jiwa kacau. Semuanya gara-gara lagu yang sedang diputarkan di ERA.FM.



Aku cinta padamu
Walau tiada lagi
Hijau bumi
Masih terabadi




Hish! Ini kan lagu yang Ashman nyanyi tu? Bencilah!! Radio ni ejek aku ke apa? Cepat-cepat aku tukar ke Hot.fm.



Oh Tuhan tolonglah aku
Hapuskan rasa cintaku
Aku pun ingin bahagia
Walau tak bersama dia...



Tap!! Terus aku tutup radio. Taknak dengar apa-apa lagi!! Semua lagu pun macam tertuju pada aku!

“Are you okay, Ad?” soal Jepp kehairanan.

Aku sengih kelat. Mesti Jepp perhati je dari tadi. Kesian dia. Terpaksa hadap kerenah aku yang seakan tidak waras lagi. Dia dah tahu semuanya tentang aku dan Ashman. Jelas dia juga memahami apa yang aku rasa kerana kami senasib. Selalu kalah di dalam bercinta. E’eh, itu macam lirik lagu je?

“Entahlah. Saya pun tak tahu saya okey ke tak.”

“Relaks. Tarik nafas. Istighfar banyak-banyak dan ingat Allah selalu. Insya-Allah awak akan okey nanti.”

Aku tersenyum hambar, mengangguk tanpa kata. Aku menyandarkan kepala ke cermin tingkap sambil berpeluk tubuh. Menumpukan pandangan ke jalan raya. Sedari tadi, aku langsung tak bercakap. Sepatah Jepp tanya, sepatah aku jawab. Perjalanan ke Pernu Umbai juga terasa begitu panjang sekali walhal Naura kata tempat tu tak jauh. Tetapi entah kenapa semuanya membosankan.

“Saya rindu sangat dekat awak, Ad.” Luah Jepp tiba-tiba.

“Dah ada depan mata pun rindu lagi?”

“Maksud saya, saya rindukan Nur Adryana yang dulu. Yang ceria, yang peramah, yang..”

“Yang bodoh? Terlalu bodoh sehinggakan begitu mudah diperalatkan lelaki?” aku mencelah tanpa sempat Jepp menghabiskan ayat.

Jepp menggeleng. “Awak tak bodoh, Ad. Ashman yang bodoh. Sanggup melukakan hati insan yang sebaik dan sesempurna awak hanya untuk perempuan macam Hanis.”

“Sebab saya tak cukup sempurnalah dia nekad tinggalkan saya.”

Aku berjeda.

“Apa yang berlaku mengajar saya tentang sesuatu. Sayangkan seseorang biar berpada, bila kecewa taklah merana.” Sambungku lagi. Kata orang, pengalaman mengajar. Selepas ini aku harus lebih berhati-hati agar tidak mudah terpedaya dengan mulut manis lelaki.

“I couldn’t agree more.” Balas Jepp.

Aku menghela nafas berat. “Dahlah. Saya tak mahu cakap pasal dia lagi. Malas nak serabutkan kepala fikirkan orang yang tak pernah fikirkan saya.”

Jepp angguk dan dia langsung tak ungkit apa-apa lagi tentang Ashman selepas itu. Mungkin tidak mahu lihat aku terus bersedih. Cincin pemberian Ashman yang masih di jari aku tilik lama. Pergi ke mana-mana pun aku pasti akan memakainya. Itu janji aku pada Ashman. Namun itu semua sudah tidak penting lagi. Aku pakai ke, tak pakai ke, Ashman dah tak kisah. Dia dah ada yang lain.

Cincin perak itu aku tanggalkan dan aku simpan dalam beg. Nekad tidak akan memakainya lagi. Sudah tiba masanya untuk aku singkirkan dia dari hati. Sedih memang sedih namun apakan daya andai ini sudah takdirnya. Harus terima dengan redha. Ashman Aidil, terima kasih untuk segala-galanya. Walau di mana saja dia berada, aku harap dia bahagia di sisi yang tersayang.


****

Sudi2kanlah komen hehehehehee ;p thank u.

2 comments:

  1. sedih plak .... sayangnya ad kat ashman...rasa nak tumbuk ashman..mudah sgt mengalah..mesti hanis ugutni

    ReplyDelete
  2. Yeay. Move on, Ad. Jepp ada kan? :D Say bye to Ashman!

    ReplyDelete