Tuesday, 18 August 2015

Kamu Yang Ku Tunggu FINAL



2 tahun kemudian.



SETIBANYA aku dan Naura di Mid Valley terus aku ajak dia breakfast di McDonald’s. Dah lama tak datang sini setelah sekian lama terperap di rumah. Dan baru hari ni jugaklah aku dapat luangkan masa dengan kawan baik aku ni, lepas dah beberapa kali plan nak jumpa tapi asyik tak jadi. Si Naura la sibuk sangat. Jadual padat kalahkan menteri. Ini pun nasib baik dia dapat cuti, kalau tidak entah bila baru boleh jumpa dia.

Aku pula semenjak dah berbadan dua ni jarang dapat ke mana-mana sebab Ashman tak bagi. Risau katanya. Yup! Aku sudah pun hamil empat bulan. Sekarang kami tengah menghitung hari menanti kelahiran cahaya mata yang pertama. Teruja sangat nak jadi mak dan ayah. Takut pun ada juga. First pregnancylah katakan. Mana ada pengalaman pun. Mujurlah ada mama dan kakak iparku yang banyak membantu. Semua benda yang aku tak tahu aku pasti akan bertanya pada mereka. Sekarang ni pun dah mula buat persiapan untuk sambut kelahiran zuriat kami nanti. Oh ya, hujung minggu ni kami nak ke IKEA, nak cari katil baby. Excited gila!

“Jadi kau sekarang ni goyang kaki ajelah kat rumah tu ye?” soal Naura sewaktu kami hendak ke The Gardens.

“Yup! Kerja aku sekarang gemukkan badan je.” kata aku sambil tertawa. Memang ya pun aku semakin berisi, mana taknya selera makan pun berubah sejak mengandung ni. Makan untuk dua oranglah katakan.

Naura tergelak. “Bestnya kau! Boleh relaks-relaks je kat rumah. Tak ada stress apa pun.”

“Best tu memanglah best cuma ada masanya aku rasa macam nak kerja balik. Tapi Ashman pulak yang tak kasi.” luah aku. Sumpah aku rindu sangat nak kerja semula. Dua tahun je merasa, bila dapat tahu aku mengandung Ashman terus suruh berhenti. Itu apa yang kami rancang sebelum ni.

“Tak payahlah, Ad. Kau ni kira beruntung sangat sebab dapat suami kaya. Tak kerja pun tak ada hal. Nak apa-apa suami belikan. Bertuah badan!”

“Alhamdulillah. Rezeki. Kau tu pun apa kurangnya? Tak lama lagi dah nak nikah dengan abang pilot dah.”

Naura tersengih malu. Itulah reaksinya setiap kali sebut pasal tu. Alhamdulillah akhirnya Naura bertemu dengan soulmatenya, setelah dua kali putus cinta. Muka dia pun nampak berseri-seri je. Bahagialah katakan!

“Nak kahwin dah kawan-kawan aku. Minggu depan Jepp, lepas itu kau pulak menyusul. Bestnya!! Aku pulak yang excited!” kata aku sedikit teruja. Tak sabar nak tengok Jepp naik pelamin dengan buah hatinya yang seorang tu. Siapa lagi kalau bukan Aleesya? Alhamdulillah, berkat doa dan kesabaran mereka, akhirnya hubungan mereka mendapat restu dari orang tua Aleesya. Itulah jodoh. Semuanya ketentuan Allah. Siapalah kita hendak melawan kehendakNya? Dan aku tumpang bahagia untuk mereka.

“Insya-Allah. Doakan agar semuanya dipermudahkan. Ad, kau tak penat ke berjalan ni? Aku risaulah.”

“No worries. Aku okey. Lagipun bukannya senang nak dapat peluang macam ni. Kalau ikutkan Ashman tu, taknak aku ke mana-mana pun sebab terlampau risaukan aku. Ini pun dah kira nasib baik dia bagi sebab tahu isteri dia kempunan nak jalan-jalan.”

“Tapi serius kau nampak makin comel sejak mengandung ni. Berseri-seri!”

“Mana ada comel. Aku rasa aku dah makin tembam ni.” aku mencubit pipi sendiri. Rasa bagai dipam-pam. Bulat sangat sampaikan Ashman pun setiap masa nak cubit pipi aku. Geram katanya. Tunggulah bila dah bersalin nanti gerenti aku diet balik! Haihh.. bila cakap pasal suami aku tu buat aku jadi rindu sangat pada dia. Kalau ikutkan hari ni aku nak ajak dia keluar sama-sama, tapi awal-awal lagi Ashman kata dia kawan lamanya ajak jumpa. Tak dapatlah dating dengan pengarang jantung aku tu hari ni.

“Tembam tulah yang buat kau nampak comel. Tak sabar nak tengok anak kau. Baby girl ke boy eh? Mesti comel macam kau jugak.”

“Aku dengan Ashman pun tak sabar nak tahu, tapi kami tak kisah lelaki ke perempuan asalkan dia sihat walafiat dah syukur sangat-sangat.” Ujarku sambil mengusap-usap perut yang sedikit menonjol, menandakan si kecil di dalam kandunganku ini semakin membesar. Sekarang ni aku dan Ashman sibuk pilih nama untuk anak kami. Lelaki dan perempuan. Prepare awal-awal senang, bila dah tahu jantinanya nanti pilih saja yang mana berkenan di hati.

Naura tersenyum dan mengangguk setuju. Sebaik saja kami ingin melintasi Tony Roma’s, dia mematikan langkah. Pantas lenganku dipaut lembut, membuatkan langkahku juga terhenti. Seketika, kami tercegat di depan restoran itu. Hairan aku melihat Naura yang seakan ralit memerhatikan seseorang.

“Ad, itu Ashman, kan? Dia dengan siapa tu?” Naura menuding jari ke arah gerangan yang dimaksudkan.

Aku pantas melirik ke arah lelaki dan perempuan yang sedang rancak bersembang di restoran itu. Lama ku amati wajahnya jauh. Ya! Itu Ashman, suami aku!! Remuk hati ini melihat kemesraan mereka. Siapa perempuan tu?! Aku tak pernah lihat dia di mana-mana pun sebelum ini. Ya Allah! Tak mungkin suami aku curang dengan aku! Tak mungkin!! Mukaku terasa pijar menahan marah. Ashman langsung tak sedar kami di sini sedang memerhatikan dia.

“Dasar penipu! Kata nak jumpa kawan! Habis perempuan mana pulak dengan dia tu?! Sampai hati dia buat aku macam ni!”

Aku sudah tidak mampu mengawal emosiku lagi. Sikit lagi air mata hendak mengalir. Sakit hati diperlakukan sebegini. Melihat Ashman yang sedang bergelak ketawa dengan perempuan itu di belakangku, membuatkan hati ini rasa terhiris. Pedih! Kenapa, abang? Kenapa abang sanggup buat isteri sendiri macam ni?

“Dahlah!! Jom blahh!!” aku sudah ingin pergi, namun Naura pantas menghalang.

“Eh.. sabarlah dulu kut ya pun. Apa kata kau jumpa dia dan tanya baik-baik. Entah-entah itu kawan dia tak?” Naura cuba menenangkan. Bahuku diusap-usap perlahan.

Aku menggeleng laju. Dalam keadaan macam ini nak pandang Ashman pun dah tak boleh!

“Taknak!! Aku dah tak ada mood!! Aku nak balik sekarang jugak!!” Aku pantas mengatur langkah tanpa menoleh lagi. Untuk berada di situ walau sesaat pun aku tidak sanggup. Hati aku sudah hancur!



SEJAK dari tadi aku terperap dalam bilik. Makan tengahari pun belum. Dah berpuluh kali mama dan Mak Jah pujuk, aku tetap buat keras kepala. Aku tersandar lesu di kepala katil. Mata mengerling pada telefon bimbit yang berbunyi nyaring minta diangkat. Melihat nama si pemanggil sudah cukup untuk buat aku bertambah bad mood. Cepat-cepat aku reject. Dah berapa kali Ashman call, satu pun tak aku jawab. Alert dari Whatsapp berbunyi lagi. Mesej dari Ashman suruh aku jawab call dia. Biarkan! Aku dah malas nak cakap dengan dia lagi. Aku rasa mesti mama mengadu dekat Ashman pasal ni, sebab tulah dia beriya nak pujuk aku.

“Sayang, kenapa daddy buat mommy macam ni? Sampai hati dia..” luah aku seolah-olah sedang bercakap dengan si kecil di dalam rahimku ini. Aku mengusap perutku lembut. Setitik demi setitik air jernih dan hangat mengalir ke pipi.

“Daddy dah tak sayang mommy. Daddy curang dengan mommy.” Aku sudah teresak-esak. Sebak tak terkata. Kecik hati dengan suami sendiri.

“Abang tak curang.” Perlahan suara Ashman menyapa telingaku.

Aku sedikit terperanjat melihat Ashman yang tercegat di muka pintu. Terukir senyum kelat di bibir dia. Aku balas dengan jelingan tajam padanya sebelum berpaling ke lain. Entah bila masa dia balik pun aku tak sedar. Mungkin dia dengar apa yang aku katakan tadi. Aku terus memusingkan tubuh menghadap ke arah jendela. Duduk bersila dan peluk bantal erat-erat dengan wajah mencuka. Tak ada hati nak pandang dia sekarang. Bunyi daun pintu ditutup rapat menandakan dia ingin berbicara denganku tanpa ada yang menganggu.

“Buat apa abang balik?! Pergilah berkepit dengan perempuan tu!!” Nadaku naik satu oktaf. Air mata di pipi aku lap kasar dengan tangan. Sabar, Ad. Istighfar. Berdosa tinggikan suara dengan suami macam tu.

Ashman datang duduk di birai katil, rapat. Aku mengengsot ke tepi, tak mahu dekat dengannya. Satu keluhan berat dilepaskan. Jelas dia tertekan dengan reaksiku ini. Seketika, dia membisu. Ambil masa untuk memulakan kata.

“Sayang, janganlah macam ni. Abang balik sebab abang risaukan isteri abang ni. Mama telefon beritahu sayang langsung taknak keluar bilik. Tak makan apa-apa pun. Abang takut apa-apa jadi dekat sayang.” Pujuk Ashman lembut seraya merapatkan kedudukannya denganku.

Huh! Tahu pun menggelabah! Baru sikit je protes tu! Bila dia ingin menyentuh bahuku, aku terus bangkit dan meluru ke jendela.

“Ada hati lagi nak ambil tahu pasal Ad rupanya. Ingatkan bila dah ada orang lain, lupalah isteri kat rumah ni!”

“Jangan tuduh-tuduh, tak baik. Ini semua salah faham je. Sebenarnya perempuan tu..” suara Ashman kedengaran begitu jelas dan dekat di telingaku. Aku langsung tak menoleh. Dapat rasakan yang dia kini betul-betul di belakangku.

“Ad bukan tuduh! Ad nampak dengan mata Ad sendiri! Sampai hati abang tipu Ad. Kononnya nak keluar dengan kawan, tapi sebenarnya nak jumpa kekasih hati! Tergamak abang buat Ad macam ni!”

“Astaughfirullah hal azim. Sayang, sayang. Cuba dengar dulu penjelasan abang. Demi Allah abang tak ada apa-apa dengan dia. Sebenarnya dia tu isteri kepada kawan abang. Kawan abang pun ada sekali tadi. Sayang tak nampak dia sebab tu sayang fikir bukan-bukan.”

Terasa tangannya melingkar kemas di pinggangku. Aku terpempan. Cara paling senang untuk sejukkan hati yang sedang hangat membara. Aduhh.. ini yang lemah ni. Inilah salah satu sebab kenapa aku cepat sangat cair dengan dia dan Ashman tahu sangat kelemahan aku. Inilah masalah orang perempuan. Bila suami peluk cium sikit terus meleleh macam aiskrim. Tak boleh macam tu. Sesekali kena buat keras kepala jugak. Bukan apa, saja nak kasi ajar sikit. Aku cuba meleraikan pelukannya tapi gagal. Pelukan bertambah erat dan sudahnya aku terpaksa biarkan saja. Laju degupan jantungku bila dagunya diletak ke bahuku. Haihh.. dia pun nak tunjuk belang. Aku hanya berlagak tenang walau hati resah tak terkata. Cool, Ad. Cool. Jangan nampak sangat kau dah mula cair dengan dia.

“Abang tipu!” aku tetap tak mahu percaya. Hmm.. ye ke Ashman tipu? Selalunya orang kalau membohong, mesti tergagap-gagap. Tapi ini lancar semacam je. Sekali memang betul pun perempuan tu kawan dia. Ah!! Jangan mudah terpedaya, Ad. Lelaki ni selalunya kalau bab kelentong isteri memang terer!

Satu lagi keluhan berat dilepaskan. Gerenti dia dah mati akal tak tahu macam mana lagi nak pujuk aku.

“Kalau tak percaya cuba sayang baca mesej ni. Ini bukti yang kawan abang ajak lunch. Bacalah.”



Ashman beri telefon bimbitnya pada aku. Dengan wajah serius, aku baca SMS yang tertera di skrin sesentuh itu.



Aku ada dekat Mid Valley ni, wife aku ajak shopping. Jomlah jumpa. Boleh lunch sekali.



Gulp! Aku menelan liur. Dipagut rasa bersalah dan kesal dengan kebodohan sendiri. Sesedap rasa aku tuduh dia. Pesanan ringkas itu menjelaskan segalanya. Bukti kukuh yang menunjukkan dia sememangnya tak bersalah. Bodohnya aku!! Apa yang aku dah buat? Ya Allah, berdosanya aku buat suami macam ni. Fon di tangan aku beri pada dia semula.

“Agaknya masa sayang nampak abang tu, kawan abang pergi toilet. Abang dah cakap dah ini semua salah faham. Kami bertiga. Bukan berdua. Kalau sayang tak percaya jugak, sayang cakap dengan dia sendiri. Abang call dia sekarang, biar sayang puas hati.” Sambung Ashman yang sudah ingin mendail nombor rakannya itu.

“Tak payah.” Aku pantas menghalang. Menyesalnya aku Tuhan saja yang tahu. Lepas dengar semua penjelasan Ashman makinlah aku rasa bersalah dengan dia. Adryana so stupid!

“Ad mintak maaf, abang. Ad percayakan abang. Ad mintak maaf.” Aku memusingkan tubuh menghadapnya. Lembut mataku merenung ke dalam matanya. Sekelip mata hati jadi sejuk sebaik melihat sepasang mata redup itu dengan senyuman yang terukir di bibirnya. Rasa marah yang tadinya memuncak lenyap begitu saja. Ajaib, kan?

Ashman tersenyum nipis. “Sayang tak salah. Tak perlu mintak maaf.”

“Tapi Ad dah tuduh abang yang bukan-bukan. Ad berdosa.” Luah aku dan terus memeluk Ashman seeratnya.

“Syyhh... jangan cakap macam tu. Sayang tak tahu hal yang sebenarnya. Bukan salah sayang. Abang tak marah dan tak ambil hati pun. Kalau abang di tempat sayang pun abang akan melenting jugak.” Ashman turut membalas pelukanku.

Aku membisu sejenak. Kepalaku terlentok manja di dadanya. Membiarkan Ashman mengelus-elus rambutku perlahan.

“Ad tak tahu kenapa Ad jadi macam ni. Langsung tak boleh fikir baik-baik. Emosi tak menentu. Selalu sangat melenting tak tentu pasal.”

“Mama kata ini perkara normal pada ibu yang sedang hamil. Pembawakan budak. Sebab itulah sensitif tak bertempat.”

Ya, aku selalu dengar orang kata kalau ibu mengandung ni kerenahnya macam-macam sebab pembawakan budak. Inilah bendanya yang aku alami sekarang.

“Kesian abang, selalu jadi mangsa. Sorry ya, sayang?” pipi Ashman aku usap lembut.

“Tak apa, sayang. Sebenarnya abang faham sangat-sangat keadaan isteri abang ni. Tapi lepas ni taknaklah merajuk sampai tak makan. Kesian dekat baby. Abang takut jadi apa-apa dekat sayang dan anak kita. Jangan buat macam ni lagi, ok?” Ashman mengusap perutku perlahan-lahan, penuh kasih.

Aku tersenyum lega. Bertuahnya aku bersuamikan lelaki penyayang dan memahami sepertinya. Baru rasa tenang hati ini bila semuanya sudah terjawab. Tak adalah bermasam muka dengan suami sendiri. Nanti aku juga yang tak boleh tidur malam.

“Ad janji.”

“Jom turun makan. Nanti sayang pengsan pulak.”

“Nak abang suap.” Rengekku dengan nada manja. Mengada-ngada pun ya.

“Alololoo.. isteri abang sekarang ni bukan je setakat sensitif, tapi makin manja. Abang rasa anak kita nanti pun mesti kuat merajuk dan manja macam mommy dia jugak.” Kata Ashman lantas daguku dicuit manja.

Aku tergelak sama. “Takpe. Dia ada daddy yang pandai memujuk.”

“Pandai memujuk, penyayang, baik hati dan handsome. Sebab tu mommy dia boleh jatuh cinta. Kan? Kan? Kan?” Ashman menjungkit-jungkit keningnya sambil tersengih.

“Eleh! Perasan!” aku menjuih bibir.

Ashman tertawa riang.



“ABANG, thank you for tonight. Ad seronok sangat malam ni.” luah aku sambil melentokkan kepala di bahunya yang sedang menonton TV. Senyuman tidak lekang di bibirku. Apa taknya, Ashman buat kejutan birthday party untuk aku. Lepas Maghrib tadi dia ajak aku keluar, kononnya nak keluar beli barang. Rupa-rupanya nak bawak aku pergi White District KL, celebrate harijadi aku kat sana. Semua orang dalam rumah ni dah tahu rancangan Ashman kecuali aku. Memang menjadilah kejutannya tu sebab birthday aku sebenarnya lusa, tapi Ashman kata dia sengaja buat awal sebab tak mahu aku syak apa-apa. Pandailah dia!

“Alhamdulillah. Senang hati abang mendengarnya.” Ashman mengusap-usap kepalaku manja.

Aku tenung wajah si dia yang juga tersenyum manis. Tangannya ku genggam erat.

“Patutlah dari tadi abang nampak resah je. Rupa-rupanya ada surprise untuk Ad.” Ujar aku disusuli tawa kecil. Geli hati mengingatkan kelakuannya sebelum kami keluar tadi. Macam cacing kepanasan, gelisah semacam.

Ashman tertawa. “Sebenarnya abang plan dari minggu lepas. Risau sangat takut tak menjadi. Alhamdulillah semua berjalan lancar.”

“Aww.. so sweet of you. Thank you, sayang.”

“Kejap. Ada lagi satu kejutan untuk cinta hati abang ni.”

“Ada lagi? Apa dia?” tanya aku tak sabar. Mulalah suspens semacam.

Pertanyaanku tak dijawab. Hanya senyuman lebar menghiasi bibirnya. Dan senyumannya itulah membuatkan aku semakin tak sabar mahu tahu apa kejutan yang dia maksudkan. Ashman meminta diri untuk ke tingkat atas sebentar. Nak tak nak terpaksalah aku tunggu. Cerita dekat TV tak lagi menarik perhatian. Sekarang ni dalam kepala aku cuma nak tahu apa benda yang Ashman nak bagi. Sesekali aku berpaling ke tangga. Bayang Ashman masih belum kelihatan. Makin tak keruan aku jadinya. Mana dia ni? Kata kejap je. Tapi ini lama sangat pulak. Dia buat apa kat atas tu sebenarnya?

Beberapa minit kemudian barulah Ashman muncul semula. Pantas aku berpaling ke arahnya yang sudah tersenyum lebar. Kedua-dua tangannya diletakkan di belakang, seolah-olah sedang menyorokkan sesuatu.

“Abang buat apa kat atas tu lama sangat?”

“Ambik barang.” Ashman segera melabuhkan punggung di sebelahku semula. “Sayang pejam mata kejap boleh?”

Malas banyak soal, aku hanya menurut. mungkin inilah kejutan yang Ashman maksudkan tadi.

“Okey. Bukak mata.” Suruh Ashman sebaik dia meletakkan sesuatu ke tanganku.

Perlahan aku membuka mata dan saat itu jugalah mataku tertumpu pada kotak yang sederhana panjang dan berwarna biru lembut. Tiffany & Co! Mulutku ternganga. Mata juga sedikit membulat. Seakan tak percaya melihatnya.

“Abang, seriously?! Tiffany & Co.?” soalku teruja.

Ashman mengangguk sambil tersengih. “Cuba tengok apa benda kat dalam.”

Tanpa berlengah aku terus membuka kotak itu. Sekali lagi aku ternganga melihat isinya. Rantai leher dengan loket berbentuk hati yang sudah lama menjadi idamanku, akhirnya kini berada di dalam genggaman.

“Abang, thank you!!! Cantik sangat! Ad suka!!” aku terus memeluk Ashman erat. Tersenyum sampai ke telinga. Alhamdulillah, rezeki. Tapi pelik macam mana Ashman tahu aku nak rantai ni sedangkan aku tak pernah beritahu dia. Itu pun sebab tak berani nak mintak benda mahal-mahal macam ni.

“You are welcome, sayang. Hadiah ni special untuk sayang. Happy birthday in advance, my love.” Ashman membalas pelukanku. Dahiku dikucup lama.

“Tapi macam mana abang tahu? Ad memang dah lama usha rantai ni.” aku memberitahu. Selama ni asyik tengok dalam internet je. Tapi tak sangka pula Ashman boleh tahu. Dia pandai baca fikiran aku ke?

“Sebenarnya abang dah lama tengok sayang usha rantai tu. Setiap kali surf internet mesti sayang bukak website dia. Abang tahu sayang suka walaupun sayang tak cakap. Jadi abang plan senyap-senyap nak buat surprise sempena hari lahir sayang.”

Aku tersengih. Dia memang dah tahu rupanya. Pelukan dileraikan dan Ashman terus mengambil rantai itu lalu dipakaikan ke leherku. Aku meraba-raba leher sendiri. Happy sangat sebab dah dapat apa yang dihajatkan. Syukur!

“So sweet of you, abang. Terima kasih sangat-sangat. Alhamdulillah tercapai hajat nak pakai rantai ni.”

“Sesuai sangat dengan sayang.” Puji Ashman sambil membelek loket hati di leherku.

Aku diam tak kata apa-apa. Mata sudah berkaca. Tak semena-mena aku terasa sebak. Ashman terkedu melihat air jernih yang mengalir dari tubir mataku, membasahi pipi.

“Laa.. nangis pulak isteri abang ni. Kenapa ni, sayang? Tadi bukan main happy.” Air mataku diseka lembut. Rambutku yang terjuntai ke dahi dikuak ke belakang.

“Ad terharu. Sungguh. Tak tahu nak cakap macam mana. Ad bahagia, abang. Bahagia yang teramat sangat. Thank you for everything.”

Sekali lagi kami berpelukan. Nasib baiklah orang lain dah tidur. Malu jugak kalau dia orang tengok nanti. He he.

“Alhamdulillah. Kalau sayang bahagia, abang lebihlah lagi.” Luah Ashman pula.

Aku tersenyum senang. Terasa selamat dan tenang berada di dalam dakapannya. Aku hanya membiarkan tangannya yang bermain-main dengan rambutku. Dengan kepala yang terlentok di dada Ashman, mataku menghala ke arah televisyen. Adegan seorang ayah yang sedang menyusukan anaknya yang masih kecil menarik perhatian, membuatkan aku tersenyum lebar melihatnya.

“Ad selalu berangan abang dengan anak kita nanti mesti macam tu juga.”

“Mestilah. Tak sabar tunggu anak kita lahir. Abang nak mandikan dia, tidurkan dia, semualah abang nak buat.”

“Alhamdulillah. Ayah mithali!” aku mencubit pipi Ashman manja.

“Abang nak jadi ayah yang baik untuk anak-anak kita, sayang. Insya-Allah.”

“Inilah yang buat Ad sayangkan abang sangat-sangat. Tahu tak?” balasku. Sungguh, senang hati ini mendengarnya. Kalau macam inilah gayanya, beranak sepuluh pun aku sanggup!

“Abang pun sayangkan isteri abang ni sangat-sangat. Sayang sesungguh hati.” Ujar Ashman sambil merenung tepat ke mataku. Tanganku dibawa ke bibirnya lalu dikucup mesra.

Kami tersenyum bahagia. Alhamdulillah. Thank you Allah for everything. Semoga cinta ini akan terus mekar untuk selama-lamanya, sampai syurga. Amin.





THE END.


*****************************

Maaf lama saya menyepi. Baru sekarang ada mood nak update blog balik. Terlupa yang KYKT ada lagi satu bab. so inilah dia. habis dah pasal Ashman dengan Adryana. Harap korang suka. Maaf jika ada banyak kekurangan dan kelemahan. Masih dalam proses memperbaiki penulisan saya. Yang baik itu dari Allah, yang buruk itu dari saya sendiri. Thank u! =)

2 comments:

  1. Short stories tu bila nak sambung? Lama tunggu huhu.

    ReplyDelete