Monday, 21 July 2014

Oh My Ex-Husband! 26

SELESAI solat Subuh, aku segera bersiap-siap untuk ke pejabat. Sempat lagi aku menilik pantulan diri pada cermin wardrobe sebelum turun ke bawah. Setelah berpuas hati dengan penampilanku, aku terus capai beg tangan di katil.

“Rene pasti ke Rene boleh pergi kerja ni?” papa bertanya ketika aku baru hendak duduk di meja makan.

“Pasti, papa. Muktamad.” jawab aku tanpa ragu. Setiap kali terkenangkan insiden itu aku jadi cuak, namun ianya bukanlah alasan untuk aku ponteng kerja. Aku bukannya cedera parah. Dan alhamdulillah, Tuhan masih beri aku kudrat untuk keluar mencari rezeki.

“Okey. Kalau ada apa-apa telefon papa.” ujar papa yang sudah menghabiskan sepinggan nasi goreng dan secawan air teh susu.

Aku angguk patuh. Mama cepat-cepat beredar dari meja makan saat papa melangkah ke muka pintu. Beg komputer riba papa dijinjit dan terus menghantar papa hingga ke kereta. Rutin wajib setiap pagi sebelum papa bertolak ke kampus. Mama panggil aku setelah dia masuk ke rumah semula.

“Rene, cuba tengok siapa yang ada kat luar sana tu.” mama memuncungkan mulut ke arah sliding door yang dibuka luas.

Aku memanjangkan leher dari tempat dudukku ini. Kereta putih Toyota Camry terparkir di depan pagar. Hampir tercampak biji mataku melihatnya. Amirullah datang sini?! Untuk apa? Malas hendak berteka-teki, aku bergegas keluar mendapatkan Amirullah di luar pagar.

“Good morning, princess!” ucap Amir ceria.

“Good morning! What a surprise! What has got into you? Pagi-pagi lagi dah datang sini?” aku mendekati Amir yang tercegat di tepi keretanya.

“I’ll drive you to the office. Hari ni dan hari-hari yang seterusnya biar I jadi driver you.”

Aku tayang wajah blur. Sumpah tak faham. Dia nak jadi driver aku?

“Kejap! I tak faham ni. You nak jadi driver I? Apa yang you merepek pagi-pagi ni?” soalku dengan dahi yang berkerut seribu.

“I risaukan you, I takut you cuai semasa memandu, jadi secara suka relanya I lantik diri I sendiri jadi driver you. You pergi kerja I hantar. You balik kerja I ambil. Okey tak?”

Mulut aku melopong luas. “Amir, you buat lawak ya? I tahu semua orang risaukan I tapi itu tak bermaksud I perlukan pemandu untuk hantar dan ambil I hari-hari.”

“Rene, tolonglah. I tak senang duduk bila dapat tahu you hampir-hampir kena langgar. I jadi takut. You macam hilang fokus je bila nak buat apa-apa. I taknak bila atas jalan nanti you tak fokus pada pemanduan you, silap haribulan… Ish! Malaslah I nak sebut. Nauzubillah.” Amir mempamerkan riak risau di mukanya.

Aku melepaskan keluhan berat. Pagi-pagi lagi dah serabutkan kepala, risau tak bertempat. Macamlah aku ni sakit sampai tak boleh berjalan.

“Listen, Amir. I tahu semua orang pun risaukan I. Papa, mama, Harith, you. I sangat-sangat terharu dengan keprihatinan korang semua tapi I taknaklah menyusahkan sesiapa. Yakinlah yang Allah dan malaikat ada bersama I. Insya-Allah I selamat. Dan andai kata terjadi apa-apa, itu semua dah memang ketentuan Ilahi.” Tutur aku lancar. Aku tahu Amir sayangkan aku. Sebab itulah dia sanggup buat apa saja untuk aku. Tapi kalau dah sampai ke tahap sanggup jadi driver aku, itu dah over sangatlah tu.

“Okey, okey. You menang. Tapi I tetap takkan ubah fikiran. Alang-alang I dah ada kat sini, biar I hantarkan.” Amir tak putus asa.

“Tapi..”

Amir terus buat isyarat diam, tak mahu aku meneruskan bicara. “No excuses. Jangan nak kata you susahkan I ke apa. I tak pernah rasa susah dan tak akan rasa macam tu, sebab office kita bukannya jauh. In fact, kita lalu jalan yang sama. One way. Jadi jangan sikit pun rasa you dah menyusahkan I.”

Aku mati kutu. Dah bermacam alasan aku beri, namun tetap gagal untuk padamkan niat Amir. Aku menggaru-garu kepala yang tidak gatal.

“Hurry, princess. Dah pukul berapa ni? Nanti terperangkap dalam jam pulak.” Kata Amir bila dia lihat aku seperti jauh bermenung.

Hendak tak hendak aku terpaksa akur dengan kehendak Amir. Aku pantas masuk ke rumah untuk ambil beg dan fon. kemudian pantas mendapatkan Amir semula. Amir bukakan pintu kereta untuk aku.

“Thanks,” ucap aku padanya.

“You’re most welcome.” Balas Amir sebelum dia berlalu ke tempat duduk pemandu.

Aku pakai tali pinggang keledar. Melambai-lambaikan tangan pada mama sebaik kereta mula bergerak perlahan, keluar dari kawasan kejiranan ini. Sepanjang perjalanan, aku langsung tak berkata apa. Hanya celoteh Johan, Ray dan Hanif di radio Era yang menjadi penghibur kami berdua. Aku tertanya-tanya dalam hati, Amir serius ke buat macam ni? Tapi, sampai bila?







AKU duduk termangu di hadapan komputer. Apa yang berlaku pagi tadi semuanya masih di ingatan. Masih terdengar-dengar apa yang Amir kata. Mulai hari ini dan hari-hari yang seterusnya, dialah driver aku. Can you believe that? Secara tak langsung, makin keraplah dia akan jumpa aku. Makin kerap jugalah aku kena hadap muka dia.

Aku ketuk-ketuk pen ke meja. Skrin monitor di depan aku renung kosong. Di saat yang lain sibuk melaksanakan tugas masing-masing, aku pula sibuk memikirkan dugaan yang datang bertimpa-timpa. Be strong, Rene. Keep calm and relax. Just smile and pretend that everything is okay. Suara hatiku berbisik.

Terlintas di fikiranku untuk menghubungi seseorang. Ya.. Rasanya hanya dia saja yang dapat tolong aku sekarang. Cuma dia tempat aku mengadu. Siapa lagi kalau bukan Nur Nabila? Lantas aku terus ambil handphone dan mendail nombor Bella.

Tak sampai 10 saat, kedengaran suara Bella lembut memberi salam di corong telefon.

“Bell! Matilah aku, Bell!.” aku mengadu sebaik menjawab salam Bella.

“Kenapa? Ada masalah ke?!” suara Bella kedengaran panik.

“Memang pun. Masalah besar!” Ibu jari kanan aku gigit-gigit perlahan. Aku selit rambut ke belakang telinga.

“Kau janganlah buat aku sakit jantung, beb! Apa masalahnya ni?” Bella bertambah kaget bila aku berkata begitu. Takut ada sesuatu yang menimpa diri aku lagi.

Entah bagaimana hendak aku memulakan cerita. Aku ambil masa beberapa saat sebelum membuka mulut.

“Amir tu.. Aku rasa dia sekarang dah jadi macam Adamlah. Protective sangat. Tambahan pulak lepas apa yang jadi kat aku semalam dia dengan sendirinya lantik diri dia jadi driver aku. Sebab dia takut aku accident lagi.”

“Hah?! Apa maksud kau dengan jadi driver kau?!” Bella terjerit kecil.

“Amir kata mulai hari ni dan hari-hari yang seterusnya dia akan hantar dan ambil aku di pejabat. Maknanya setiap lima hari seminggu aku tak dibenarkan drive sendiri. Kau faham tak?”

“Ya Allah, sampai macam tu sekali? Habis tu Harith tahu ke pasal ni?”

Harith?! Ye tak ye! Harith!! Kalaulah Harith tahu pasal ni, entah apa yang akan jadi nanti? Aku langsung tak terfikirkan Harith. Sikit pun tak! Bertambah-tambah kerisauan aku tatkala wajah Harith bermain-main di mata. Amirullah itu kawan dia. Tapi bila sudah melibatkan hati dan perasaan, aku takut itu semua Harith dah tak ambil peduli lagi. Masa di hospital tempoh hari pun bila dia dah mula cemburu, masya-Allah! Aku sendiri tak tahu nak cakap apa.

“Tak tahu. Patut ke Harith tahu pasal ni? Aku takut mamat tu mengamuk je nanti,” luah aku.

“Apa kes pulak Harith nak mengamuk?” tanya Bella pelik.

“Bella, sebenarnya aku dapat rasa Harith cemburu aku rapat dengan Amir. Walaupun selama ni depan aku dia buat-buat okey je. Tapi dalam hati dia aku tahu, dia tak suka Amir selalu ada dengan aku.”

Kali ini Bella pula yang mengeluh. “Habis tu takkan kau nak sorok semua ni dari dia? Lambat-laun mesti dia dapat tahu jugak. Kau kena ingat sikit yang dia orang tu best buddies dunia dan akhirat. Kalau kau tak beritahu aku rasa lepas ni Amir mesti akan cakap dekat Harith jugak. Baik kau kasi tahu je kat Harith. At least dia taklah bengang sangat.. Tak adalah dia fikir kau sengaja nak berahsia dengan dia.” Bella meluahkan pendapatnya.

“Hmm.. Betul jugak tu. Memang aku langsung tak terfikir pasal tu, Bell. Nasib baik kau ingatkan. Thanks, beb. Kau memang sahabat aku, dunia dan akhirat. Sama macam Harith dengan Amir.” Barulah aku boleh bernafas dengan lega. Lapang sikit dada. Fikiran pun tenang berbanding tadi. Kalau tidak, tadi aku rasa macam ada gajah seekor tengah duduk atas kepala aku. Boleh macam tu?

“Mestilah! That’s what bestfriends are for. Haa.. Lepas ni kita tengok pulak Adam punya cerita.”

“Ish!! Tolonglah! Taknaklah aku!! Janganlah Adam pun buat hal jugak. Memang aku mati terus lepas ni.” ujar aku. Saat ini aku hanya mampu berharap Adam Khalid takkan tambah lagi pening aku ni. Kalau dia pun buat perangai, tak teragak-agak aku untuk lari jauh-jauh sampai ke hujung dunia. Tak siapa pun boleh ganggu!

“Hahahaa! Janganlah cakap macam tu. Sebenarnya kau ni beruntung, tiga-tiga tu sayang setengah mati dekat kau. Rene, nanti kita sembang lagilah. Aku nak kena pergi pejabat pos ni. Ingat apa aku pesan tadi. Beritahu Harith kalau kau taknak mamat tu merajuk macam hari tu lagi.”

Cakap Bella ada betulnya. Aku dah serik nak gaduh dengan Harith. Cukuplah pening aku ni hanya sebab melayan kerenah Amir saja sekarang. Janganlah ditambah lagi dengan tercetusnya satu lagi pertengkaran di antara aku dan si HD tu. Sudah, cukup-cukup sudah. Cukup sampai di sini saja... Eh eh.. Menyanyi pula kau Rene.

“Yelah. Aku akan beritahu dia nanti. Jaga diri, Bella. Bawak kereta baik-baik.” pesan aku.

“Insya-Allah. Assalamualaikum.”

“Waalaikumussalam.”

Aku genggam fon kemas-kemas. Sekarang ini aku perlu cari cara macam mana nak beritahu Harith pasal ni. Sebelum apa-apa terjadi, baik aku lakukan sesuatu!







MASUK tengahari, aku terus ajak Afrina makan di kedai makan yang berhadapan dengan pejabat kami. Kalau ikutkan hati, aku taknak makan kat sini. Lagipun aku macam teringin sangat nak makan McDonald's. Tapi baru ingat yang aku tak bawak kereta. Afrina pulak datang kerja dengan teksi. Kereta dia rosak, patah kakilah jawabnya. Nampaknya kami senasib.

“Harap-haraplah ada lauk favourite aku tu nanti. Dah lama tak makan. Macam teringin sangat je ni.” ujar Afrina sambil berjalan seiringan dengan aku keluar dari lif.

Aku sengih. Lauk lala masak lemak cili api di restoran yang menyediakan masakan kampung itu menjadi kesukaan Afrina sejak dari awal aku mula bekerja di sini.

“Insya-Allah ada. Kalau rezeki tak ke mana.” tutur aku.

Tak sampai beberapa langkah aku dan Afrina menuju ke restoran itu, aku terdengar deheman kecil dari seseorang. Pantas aku menoleh ke arah suara itu.

“Eh? Abang? Buat apa kat sini?” soalku sedikit terkejut dengan kemunculan Harith secara tiba-tiba.

Harith yang bersandar di tiang besar segera menghampiri aku bersama senyum lebar di bibir. Aku membalasnya semanis mungkin.

“Abang nak ajak Rene lunch dengan abang. Boleh?”

“Laa.. Kenapa tak cakap awal-awal. Rene nak pergi makan kat kedai sana tu dengan Afrina.” aku memberitahu.

“Eh, takpe Rene! Aku boleh makan sorang. Kau pergilah lunch dengan Harith.” kata Afrina. Bukan main sporting lagi dia. Sedangkan aku memang dah janji nak makan dengan dia hari ni.

“Tapi.. Kesian pulak kau sorang.” Serba-salah aku dibuatnya. Tengok pula muka Harith yang semacam frust menonggeng makinlah aku berbelah-bahagi. Salah dia jugak sebab tak cakap awal-awal. Nak surprisekan akulah kononnya.

“Alaa.. Bukannya aku tak boleh makan kalau kau takde. Dahlah! Pergilah cepat!” gesa Afrina.

“Sure?”

Afrina menyengih sambil angguk laju. “Yes I am very sure! Go!”

“Thanks, Afrina. Esok Rene lunch dengan awak ya?” kata Harith pula. Ceria air mukanya bila Afrina beri peluang kami keluar makan berdua.

Afrina angkat ibu jari tanda beres. Tanpa berlengah, aku terus mengikut Harith ke kereta. Sempat lagi aku berpaling ke belakang. Kelibat Afrina sudah tidak kelihatan.

“Nak lunch dekat mana ni?” tanya aku sebaik kami masuk ke dalam kereta.

Sebaik enjin dihidupkan, berkumandang lagu My Baby You nyanyian Marc Anthony dari radio. Alahai. Lagu bestlah pulak! Aku pantas menguatkan radio sebelum pakai tali pinggang keledar.

“Tak kisah. Mana-mana pun okey. Asalkan berdua dengan Rene, abang ikut je. Rene nak makan dekat mana?” soal Harith sambil memasukkan gear R. Penuh hati-hati keretanya diundur keluar dari kotak parking.

Awww.. Tak kisah ke mana-mana asalkan berdua dengan aku? Ini yang buat aku rasa tak berpijak di bumi nyata ni! Opss!! Sabar, Rene. Kalau ya pun cair, jangan nampak sangat. Buat selamba sudah!

“Ermm.. Kita pergi McDonald’s nak? Rene teringin nak makan Grilled Chicken Burger. Hari tu tengok dalam iklan, dah keluar balik menu yang tu.” Ada bagusnya juga Harith datang. Mungkin dah memang rezeki aku ada di McDonald's agaknya.

Harith senyum. “Comellah Rene ni. Okey, okey. Your wish is my command.”

Aku senyum lebar. Alhamdulillah, ada juga rezeki aku. Sampai di McDonald’s, aku order burger dengan nugget. Dan dapat ais krim McFlurry percuma. Bukan McDonald’s yang kasi percuma, tapi Harith! Dia yang belanja sebab dia tahu aku memang sangat sukakan McFlurry! Hai, untungnya aku! Rezeki jangan ditolak. Dah orang nak belanja, terima saja!

“Tadi masa pergi office Rene abang tak nampak pun kereta Rene. Rene parking kat mana?”

Berubah air muka aku bila diaju soalan itu. Macam mana ni? Apa aku nak jawab? Alasan apa yang patut aku beri? Tapi, kalau aku buat macam tu tak ubah macam aku menipu. Aku tak jujurlah maknanya. Seperti yang dinasihatkan Bella aku sepatutnya berterus-terang. Jangan sembunyikan apa-apa dari Harith kalau tak mahu bergaduh lagi.

Aku sedut air milo ais sedikit demi sedikit, sebelum pertanyaan Harith dijawab. “Err.. Sebenarnya Rene tak drive hari ni..” jawab aku dengan pandangan yang dilontarkan ke luar dinding kaca McDonald's. Tak berani nak tatap mata Harith!

“Habis tu pergi dengan apa? Ke papa hantar?” soal Harith. Nugget ayam yang sudah dicicah sos tak jadi disuap ke mulut.

“Tak… Amir…” takut-takut aku memberitahu. Tidak!! Janganlah Harith mengamuk ke apa! Nayalah aku!

“What?!! Amir?!” terperanjat sungguh Harith.

Lambat-lambat aku mengangguk. “Dia yang beria sangat nak hantar Rene. Err.. Balik nanti pun mungkin dia yang akan ambil Rene dekat office.”

Terus air muka Harith berubah. Sudah aku agak Harith akan bereaksi seperti itu. Jelas dia tidak suka dengan apa yang didengarinya. Harith tidak lagi pandang aku. Dan aku lihat tangannya mengepal kuat tisu yang tidak berdosa itu. Oh no! It is a bad sign! Seriously! I'm dead meat!

“Dia buat macam tu sebab dia risaukan Rene. You know.. After what had happened to me yesterday.” aku memberanikan diri menjelaskan niat baik Amir. Aku tak mahu Harith fikir yang bukan-bukan. Apa lagi ini melibatkan sahabat baiknya juga.

“Haii!! Ada orang nak cuba lawan tauke nampak?” gumam Harith dengan nada tak puas hati sambil memalingkan muka ke lain.

“Hah? Apa dia?”

“Tak.. Takde apa-apa,” Harith menggeleng laju.

Nugget ayam yang tinggal lagi dua keping aku dah tak boleh nak telan. Selera terbantut dek kerana melihat riak tegang di muka Harith. Tak tahu apa yang ada dalam fikiran Harith. Aku tak boleh nak baca apa di hatinya juga. Tapi aku tahu hanya ada satu sebab yang buat dia memberi respons seperti itu. Cemburu. Semuanya kerana cemburu.

******************
ok guys, ini blog akan saya sambung update selepas raya nanti, insyaAllah. do leave ur comment/klik butang reaction ya? thanks! selamat hari raya aidilfitri, maaf zahir dan batin. pd yg nak balik ke kampung tu, berhati2 di jalan raya. see u guys again soon! assalamualaikum. :)

6 comments:

  1. Selamat Hari Raya gak.. ;)
    jgn lupe update lg pas raya nnt erh..

    ReplyDelete
  2. Best xsbr mnggu next entry.....SELAMAT HARI RAYA :D

    ReplyDelete
  3. Selamat hari raya.. entry yg best...

    ReplyDelete
  4. Bila nk sambung ni?? X sbr nk bc...

    ReplyDelete