Monday, 18 July 2016

Truly, Madly, Deeply 14 (akhir)

“ECHA, Ian ada kat dalam tu.” beritahu Puan Zulaikha sebaik Arissa keluar dari kereta. Anaknya itu sudah berjam-jam keluar. Sekarang baru nampak batang hidung.

Arissa mengerut dahi. Sedikit kehairanan kerana kereta Adrian tak ada pun di situ.

“Ian? Bila dia datang? Dengan siapa?”

“Kawan dia hantarkan tadi. Ian kata dia tak berapa nak sihat, tak larat nak drive.” jawab Puan Zulaikha. Tadi sewaktu Adrian sampai, dia agak terkejut melihat wajah menantunya yang kelihatan lesu dan tidak bermaya. Kalau dah sampai tahap tak boleh nak drive, itu maknanya dia betul-betul tak sihat. Puan Zulaikha pasti Arissa juga tak tahu apa-apa. Dah berapa lama mereka tak berjumpa. Kesian juga Puan Zulaikha melihat Adrian yang tak berputus asa datang ingin memujuk isteri. Tapi bukan namanya Arissa kalau tak keras hati.

“Tak sihat? Demam ke?”

“Ian kata dia sakit kepala. Risau pulak ibu tengok. Echa pergilah tengok-tengokkan dia. Dia ada tu tidur dekat ruang tamu.”

Tanpa berlengah, Arissa segera mendapatkan Adrian yang sememangnya sudah terlelap di sofa panjang. Arissa mencapai alat kawalan jauh TV dan memperlahankan sedikit volumenya. Perlahan-lahan dia melabuhkan punggung di sisi Adrian, tidak mahu menganggu tidur suaminya itu. Saat ini Arissa mengambil kesempatan merenung wajah itu sepuas-puasnya. Wajah yang sudah lama dia tidak melihatnya. Maklumlah, dah lama tak jumpa. Seksa juga menanggung rindu. Namun dek kerana ego yang tinggi melangit dia rela dirinya terseksa.

Rambut Adrian dielus perlahan-lahan. Kemudian jari-jemarinya turun pula ke pipi Adrian. Diusapnya penuh kasih. Sudah lama dia ingin berbuat begitu. Arissa tersenyum menatap wajah suaminya. Tiba-tiba dia rasa bersalah yang teramat sangat dengan Adrian kerana telah menyisihkan lelaki itu sebelum ini. Sampaikan Adrian sakit pun dia tak tahu. Sungguh dia kesal dengan perbuatannya itu.

Selang beberapa minit kemudian, Adrian terjaga. Terkejut dengan bunyi hon kereta milik jiran sebelah rumah. Perlahan dia membuka mata. Waktu itu baru dia sedar akan Arissa yang begitu ralit merenungnya dari tadi.

“Eh.. sayang.. dah lama sampai?” soal Adrian. Terpisat-pisat memandang isterinya. Lena sangat tidur sampai Arissa balik pun dia tak sedar.

“Baru je. Kenapa you tidur kat sini? Tidurlah dekat dalam bilik.”

Adrian menenyeh-nenyeh matanya. Hilang terus mengantuk setelah isteri tercinta ada di depan mata. Terubat rindu di hati.

“I tengok TV tadi, tapi tertidur pulak.”

“Mama kata you sakit kepala. Migrain datang balik ke?”

Adrian angguk perlahan seraya matanya tidak lepas dari merenung wajah Arissa.

“Jom, I bawak you pergi klinik.” ujar Arissa tanpa berfikir panjang. Runsing juga dia tengok Adrian begitu. Dah lama Ian tak kena migrain macam ni. Alih-alih sakitnya itu datang semula.

“Tak payahlah. Sakit sikit je ni. Esok lusa I okeylah.”

“Tak kiralah sikit atau banyak, kena jugak jumpa doc. I takut nanti lagi teruk sakit you tu.”

Adrian senyum nipis. Terharu dengan keprihatinan isterinya. Melihat riak risau di wajah si cantik manis itu membuatkan hatinya tersentuh. Tak sangka dia masih ambil berat pasal aku. Gaduh teruk macam mana pun, dia tetap risaukan aku. Ingatkan dah taknak pedulikan aku lagi. Mungkin juga Arissa dah tak marah aku dah. Bisik Adrian dalam hati.

“It’s okay. Jangan risaukan I. I tak apa-apa. Kalau I tak tahan sangat I cakaplah dekat you.” Adrian masih berdegil. Sejak dari kecil dia memang anti dengan klinik. Selalu kena paksa dengan mak dan ayahnya kalau dia sakit teruk.

“Fine. Kalau macam tu I taknak cakap dengan you lagi.” Arissa memasamkan muka, pura-pura merajuk. Sengaja hendak menggertak. Dia tahu itu saja taktik paling mudah untuk buat Adrian dengar cakap dia.

“Eh, jangan laa.. okey.. okey.. kita pergi. I basuh muka kejap.” Adrian yang sudah cuak pantas masuk ke dapur. Terpaksalah dia turutkan juga sebab dia lagi takut Arissa merajuk. Dia dah tak larat nak hadap perang dingin macam sebelum ni. Seksa oi!

Arissa sengih lebar. Akhirnya, berjaya juga taktik aku! Nak ajak pergi klinik pun susah. Macam budak-budak.





BALIK dari klinik, sepasang suami isteri itu singgah sebentar di restoran yang berdekatan dengan rumah Arissa untuk tapau kuey teow sup, atas permintaan Adrian sendiri. Tiba-tiba teringin nak makan katanya. Arissa layankan saja kehendak suaminya itu.

“Tengahari tadi you keluar pergi mana sebenarnya? I mesej tak reply.” ujar Adrian. Sejak dari tadi dia asyik tertanya-tanya ke mana isterinya pergi. Balik ke rumah mertua dengan harapan menggunung nak jumpa buah hati, alih-alih dia pula tak ada. Sudahlah keluar tak beritahu. Bikin hati jadi tak tenang.

“Sorry, I tak perasan. I pergi jumpa kawan.” balas Arissa seraya meletakkan segelas air suam atas meja kopi, betul-betul depan Adrian. Cuma mereka berdua di ruang tamu itu. Mama dan abah Arissa pula ke rumah jiran.

“Kawan? Siapa?”

“Krisya.”

Mata Adrian sedikit membulat. “What? Krisya pergi jumpa you? Dia nak apa?”

“Dia ajak I jumpa hanya kerana nak betulkan keadaan. Tak ada apa-apa yang serius pun. Jangan risaulah. Semuanya dah selesai.”

“Betulkan keadaan? Maksud you?” soal Adrian lagi walaupun sebenarnya dia sudah dapat mengagak jawapannya. Pastinya tujuan Krisya hanya satu, ingin menunaikan janji. Ya, Krisya sudah berjanji ingin membantu dia memujuk Arissa tempoh hari.

“Dia dah jelaskan semuanya pada I apa sebenarnya yang berlaku. Kita semua dah terkena dengan Yasmeen.”

“Maknanya you dah tahu Yasmeen tu otak ting tong?”

Arissa mengangguk perlahan.

“Jadi you dah tak marah I?”

Arissa angguk lagi. Dan reaksinya itu cukup melegakan hati Adrian. Tak dinafikan sebelum ini dia agak curiga dengan Krisya, bimbang gadis itu tidak akan mengotakan janji-janjinya. Namun, ternyata sangkaannya meleset. Krisya telah membuktikan bahawa dia benar-benar telah berubah. Kata Krisya, itu saja caranya untuk dia menebus segala kesilapannya terhadap mereka berdua.

“Kalau I masih marahkan you, you takkan boleh duduk rapat-rapat dengan I macam ni,” Arissa senyum meleret seraya matanya lembut merenung wajah lelaki itu. Tengahari tadi dia dapat panggilan dari Krisya, mengatakan ada sesuatu yang hendak dibincangkan. Pada awalnya Arissa menolak kerana dia sudah tidak mahu ada kaitan dengan gadis itu. Namun akhirnya dia bersetuju kerana menurut Krisya, ianya melibatkan hal Yasmeen dan Adrian. Akhirnya, segala persoalan terjawab. Ternyata apa yang berlaku semuanya angkara Yasmeen.

“Lega hati I, sayang. Malam ni bolehlah I tidur lena.” Adrian tersenyum bahagia. Tangan Arissa digenggam erat. Dah lama benar dia tunggu saat-saat begini. Rindu nak pegang tangan Arissa, nak peluk cium dia sepuas-puasnya.

Arissa juga sudah dipagut rasa bersalah. Dia tak sedar selama ini Adrian tertekan dan terseksa dengan layanan buruk yang dilemparkan olehnya. Arissa menunduk. Pandangannya jatuh ke arah tangannya yang masih digenggam erat oleh Adrian.

“Kalau I tak abaikan you, mesti you takkan jadi macam ni, kan.” luah Arissa perlahan seakan berbisik.

Seketika, Adrian melarikan anak matanya ke arah kaca televisyen.

“Tak dinafikan I jadi down bila kita bergaduh, sudahlah you taknak bercakap dengan I langsung. Tapi I tak salahkan you sebab kalau I jadi you pun tentu I akan melenting jugak.”

“I mintak maaf, sayang. I menyesal sangat-sangat. I janji takkan sisihkan you lagi. I am so sorry. I mean it.” luah Arissa dengan mata yang sedikit berkaca.

Adrian tersenyum nipis. Pipi Arissa diusap-usap perlahan.

“Dahlah.. I dah lama maafkan you. I pun nak mintak maaf sebab tak percayakan you. I tak sepatutnya percayakan minah senget tu.”

“I pun dah lama maafkan you. Enough is enough. Let’s not talk about it anymore, okay?”

Adrian angguk. Arissa pula terus merapatkan badannya ke badan Adrian, lantas kepalanya disandarkan ke bahu suaminya itu. Pinggangnya pula erat dipeluk Adrian. Rindu sungguh Arissa nak manja-manja dengan buah hatinya itu.

“Sakit lagi kepala you?” soal Arissa spontan. Teringat doktor pesan Adrian kena banyakkan berehat. Siap dapat M.C tiga hari. Untunglah Adrian dapat lepak kat rumah je nanti.

“Dah baik terus. Sebab ‘ubat’ I dah ada depan mata.” tutur Adrian sebelum pipi Arissa dikucup sekali.

Arissa memandang Adrian lama, tersenyum bahagia.



SUDAH dua minggu berlalu dan selama itu jugalah Arissa langsung tak nampak batang hidung Yasmeen. Sangkanya Yasmeen sakit rupa-rupanya tidak. Menurut Adrian, Yasmeen sudah berhenti belajar dan tidak akan kembali lagi. Ke mana dia menghilangkan diri Arissa tak tahu, namun apa yang pasti takkan ada lagi orang yang akan menganggu dia dan Adrian selepas ini.

“Betul ke Yasmeen dah berhenti belajar?” Arissa seakan masih tak percaya dengan apa yang diberitahu oleh suaminya tadi.

Adrian yang begitu asyik menikmati ais krim Haagen Dazs, mengangguk. Arissa tersengih tengok mulut suaminya dah sedikit comot. Dikesatnya mulut Adrian dengan tisu. Makan macam budak-budak. Dahlah langsung tak pelawa isteri. Tahulah dah lama mengidam nak makan. Sudahnya ada juga rezeki dia hari ni. Datang KLCC, lepas tengok wayang terus ajak Arissa pergi beli ais krim. Macam orang mengandung lagaknya. Dari hari tu dia sebut nak Haagen Dazs. Selagi tak dapat memang tak tidur malam jawabnya.

Lepas beli ais krim, Adrian ajak lepak dekat area air pancut. Ramai sangat orang dekat situ. Boleh dikatakan semua pun sibuk nak bergambar.

“Ya. Betul. Dah dua minggu dia menghilang. Baru hari ni I dapat tahu yang dia dah cabut lari.”

“Kenapa dia buat macam tu?”

“Sebab dia dah malu nak berdepan dengan kita semua. Oh ya, dia ada hantar mesej dekat I malam tadi. Ini SMS terakhir dari dia. You bacalah.” Adrian mengambil fon dalam poket seluarnya lalu diberikan pada Arissa.



Maafkan I untuk semua kesalahan yang telah I lakukan pada you dan Arissa. I janji mulai saat ini I takkan ganggu you lagi. Dan you juga takkan jumpa I lagi.



“Pheeww!! Leganya rasa!” Arissa tersenyum senang. Barulah tenang hatinya kini. Tak ada Yasmeen, tak perlulah dia risaukan apa-apa lagi. Krisya pun dah insaf. Dah tak ada orang nak buat kacau dan hancurkan kebahagiaan mereka. Syukur alhamdulillah. Harapnya takkan ada sesiapa lagi yang cuba musnahkan rumahtangga kami. Bisik Arissa dalam hati. Kalau dia jadi Yasmeen, dia juga akan menghilangkan diri. Lebih-lebih lagi dah kantoi semua kerja jahat dia tu. Yang pasal assignment tu pun, Sir Yaakob tahu. Tapi tak sempat nak ambil apa-apa tindakan, Yasmeen sendiri buat keputusan untuk keluar terus dari MSU.

“Kan? I pun rasa happy sangat bila dapat tahu dia dah pergi. Lepas ni tak adalah orang nak kacau kita lagi.”

“Yup. Lepas ni kita dah tak payah serabutkan otak fikir pasal minah tu. Dah tiba masanya untuk kita fikirkan tentang kita pulak.”

“Setuju.”

“Sayang, tengok budak kat sana tu. Comel sangat, kan? Ini yang rasa macam tak sabar nak ada anak sendiri ni.” ujar Adrian seraya menuding ke arah anak kecil yang usianya mungkin baru setahun, berjalan terkedek-kedek ke arah ayahnya. Jalan sikit, jatuh. Jalan lagi, jatuh. Nampak sangat tak berapa nak stabil kaki dia. Baru pandai berjalan agaknya. Adrian sengih melihat telatahnya. Mulalah dia berangan-angan macam mana keadaannya bila dia ada anak sendiri nanti. Seronok, teruja. Itu yang membuatkan Adrian semakin tidak sabar ingin bergelar ayah.

Arissa juga sudah tergelak melihatnya. Comel je tengok budak kecik baru pandai berjalan. Cute macam penguin!

“Anak kita nanti pun mesti comel macam tu jugak.”

“I selalu berangan nak ada anak ramai. Mesti best!”

“Anak ramai? You nak berapa orang?” tanya Arissa. Orang lelaki takde fikir lain. Tahu nak anak ramai je. Yelah, bukan dia orang yang kena bawak perut selama sembilan bulan tu. Sebab itulah dia boleh berangan sesuka hati nak anak ramai.

“Kalau boleh satu team bola. Confirm meriah gila.”

Mata Arissa terbeliak. See, I've told ya!! Itu je yang orang lelaki tahu. Pfffftt!

“Satu team bola?? Ramai sangat tu! Tiga cukup.”

Adrian ketawa. “Ok, ok. Lima orang. Okey tak?”

Arissa menggeleng. Lima pun dah cukup ramai baginya.

“Tiga.”

“Enam.” Adrian tak mahu kalah. Makin bertambah bilangannya. Bila dia tengok mata Arissa terbeliak, dia ketawa. Dia dah mula nak cari pasal.

“Tiga.”

“Taknak. Sikit sangat. Lapanlah.”

“Tiga je sudahlah.”

“Taknak. Nak sembilan orang anak.”

Arissa berdecit geram. Makin galak Adrian ketawa. Sengaja. Suka menyakat isteri. Itulah hobinya. Lepas itu kalau Arissa merajuk, baru terhegeh-hegeh nak mintak maaf.

“You beranak sendirilah kalau macam tu.” Arissa menjelingnya dengan wajah serius.

Adrian yang sudah cuak dengan reaksi isterinya itu perlahan-lahan mematikan tawanya, namun tawanya masih bersisa. Segera pinggang Arissa dirangkul mesra. Siapa suruh jolok sarang tebuan. Orang tu dah tunjuk muncung baru tahu nak menggelabah. Ian, Ian. Nakal tak ingat!

“Olololo.. I gurau je sayang. I nak usik siapa lagi kalau bukan isteri I. You je satu-satunya pengarang jantung I, yang paling I sayang. Taknaklah serius sangat. I main-main je tadi tu.” tutur Adrian dengan nada memujuk.

Arissa menjuih bibir. “Boleh percaya ke I je orang yang paling you sayang?”

“Betul. Demi Allah.” balas Adrian sungguh-sungguh seraya mengangkat tangannya, seakan sedang berikrar.

“Betul ni? Janji you takkan ada orang lain selain I.”

“Janji. Takkan ada yang lain, hanya Arissa seorang saja yang akan Adrian cintai. Sampai mati. Selamanya.”

Arissa tersenyum sampai ke telinga. Lama matanya merenung mata Adrian. Dia tahu, luahan itu adalah luahan yang tulus dari hati insan bernama Adrian. Adrian yang akan sentiasa membahagiakannya, yang akan sentiasa mencintainya, hingga ke akhir nanti.




~the end~

Tuesday, 31 May 2016

Truly, Madly, Deeply 13

“HAI, kut ya pun bergaduh dengan isteri, muka tu janganlah serius sangat. Cuba senyum sikit.” tegur Haniff sebelum menyedut iced lemon tea. Dari tadi dia tengok muka Adrian serius saja. Sikit pun tak senyum. Dah tahu apa puncanya Adrian jadi begitu, sebab itulah dia tak tanya. Kalau tanya jugak memang ada yang makan buah penumbuk!

“Aku tengah stressed ni! Takde mood nak senyum.” balas Adrian sebal. Mashed potato yang baru dimakan sedikit ditolak ketepi. Bergaduh dengan isteri punya hal, selera makan pun hilang.

“Chill la, bro. Dia tengah marah tu. Sabarlah. Esok-esok lusa dia okey punya. Give her some space.”

“Dah empat hari dah. Berapa banyak space lagi yang dia nak?” bertambah masam muka Adrian. Dia bersandar ke kerusi, menyilang tangan ke dada. Pandangannya dilemparkan ke arah orang yang beratur panjang di kaunter. Kentucky Fried Chicken di pusat membeli-belah Mid Valley itu memang sentiasa penuh. Tempat duduk pun susah nak dapat.

Adrian mengeluh berat. Sungguh fikirannya berkecamuk beberapa hari ni. Masalah dia dengan Arissa masih belum selesai. Takkan selesai selagi Arissa tak mahu jumpa dia. Menyesal juga Adrian sebab tak dengar cakap isterinya hari tu. Namun semuanya sudah terlambat. Disebabkan itu Arissa langsung tak menghubunginya. Bila Adrian ajak jumpa pun beribu alasan dia beri. Di kampus pun, Arissa langsung tak pedulikan dia. Itu yang membuatkan Adrian semakin tak keruan. Kalau dia dah merajuk teruk macam tu, jawabnya ini memang dah kes parahlah.

“Yang kau pun satu hal. Dah tahu Arissa tak suka, siapa suruh kau beriya sangat back up minah tu?”

“Aku bukan back up. Aku cuma taknak Arissa bertindak terburu-buru. Cuba kau fikir, kalau memang Yasmeen tak salah, apa pulak Sir Yaakob kata nanti? Aku taknaklah dia ingat kami sengaja nak tuduh Yasmeen yang bukan-bukan. Kalau ada bukti tu lain cerita.”

Haniff diam sejenak. Sedikit sebanyak dia setuju dengan Adrian, tapi dalam masa yang sama dia rasa tak sedap hati. Tak tahu kenapa namun sebaik saja dia dapat tahu apa yang terjadi, Haniff merasakan yang ini semua hanya tipu helah Yasmeen.

“Something is fishy la, bro.”

“Apa yang fishy?” dahi Adrian berkerut.

“Yasmeen tu la. Dengan kau dia cakap lain, dengan Arissa dia cakap lain. Kau tak rasa apa-apa yang pelik ke? Entah-entah dia memang sengaja nak kenakan korang berdua.”

“Entahlah. Aku dah tak boleh nak fikir dah. Serabut gila!” Adrian memicit-micit kepalanya yang sedikit berdenyut. Migrain dah datang.

Kali ini Haniff sudah tidak berkata apa-apa. Tak mahu buat Adrian jadi lagi kusut. Tiba-tiba matanya terpandang dua orang gadis yang baru masuk ke situ. Matanya sedikit membulat, seakan tidak percaya dengan apa yang dia lihat.

“Bro, tu bukan ke..” Haniff tidak menghabiskan ayatnya. Jarinya dituding ke arah dua gadis yang sedang beratur di kaunter.

Adrian pantas berpaling ke arah mereka. Seperti Haniff, dia juga terkejut. Saat itu dia diterjah dengan seribu satu pertanyaan.





TIBA di kampus, Adrian terus ke perpustakaan. Dia nak jumpa Yasmeen. Dan dia tahu waktu-waktu begini Yasmeen pasti ada di sana. Sangkaannya tepat bila dia lihat Yasmeen dan beberapa orang lagi rakan sekelasnya rancak berbincang sesuatu.

“Hai, Yasmeen. Sibuk ke? Boleh kita cakap sekejap?” soal Adrian dengan nada perlahan, namun jelas di telinga mereka. Ada hal mustahak yang dia nak tanya Yasmeen dan dia dah tak boleh tunggu lagi.

Yasmeen senyum seraya mengangguk perlahan. “Boleh. Nak cakap apa?”

“Kita cakap dekat lainlah. Kat sini tak sesuai.”

Tanpa banyak soal, Yasmeen hanya menurut. Bukan main lebar senyumnya saat dia menurut Adrian keluar dari perpustakaan. Dia paling suka kalau dapat jumpa Adrian. Kalau boleh setiap saat dia mahu Adrian ada di depan mata. Apa dia peduli dengan status lelaki itu yang sudah bergelar suami orang? Adrian lelaki. Masih ada tiga tempat kosong. Bagi Yasmeen, dia tak kisah hidup bermadu asalkan Adrian jadi miliknya itu sudah cukup.

“Ada hal apa ni, Ian? Macam hal serius je ni.” ujar Yasmeen sedikit resah. Adrian bawak dia sampai ke kafe. Nampaknya dia betul-betul tak mahu diganggu.

Adrian senyap. Sengaja membiarkan Yasmeen ternanti-nanti respons darinya. Dia pilih tempat duduk yang agak jauh dari orang lain. Yasmeen duduk di kerusi kosong setentang dengan Adrian.

“Tak.. err.. macam ni.. sebenarnya, I..” Adrian tak tahu dari mana patut dia mulakan. Tercari-cari ayat yang sesuai sebelum diluahkannya. Kejadian di KFC sebentar tadi membuatkan dia sedikit bingung. Gara-gara ternampak Yasmeen keluar dengan Krisya, bermacam soalan bermain di fikiran. Adrian tertanya-tanya macam mana Yasmeen boleh kenal Krisya. Itulah sebabnya dia nak sangat jumpa Yasmeen.

“You ni boleh tak jangan buat I suspens? Cakap sepatah-sepatah. Sakit jantung I.” Yasmeen ketawa, cuba menghilangkan resah. Entah apa yang Adrian nak cakap agaknya?

Adrian senyum pahit. “Sorry. I cuma nak tahu macam mana you boleh kenal Krisya.”

Yasmeen menelan liur tatkala mendengar nama itu. Terus dia pandang ke tempat lain, takut nak tengok mata lelaki di hadapannya. Macam mana Adrian tahu? Dia nampak aku dengan Krisya ke tadi? Yasmeen dah mula menggelabah.

“Krisya? What.. what are you talking about? Krisya who?” Yasmeen tergagap-gagap, pura-pura tidak mengerti. Dia tersenyum nipis, cuba berlagak tenang agar tampak cool di mata Adrian.

“You tak kenal Krisya? Tadi I nampak you dengan dia dekat KFC Mid Valley. Ke I salah orang?” soal Adrian pelik walaupun dia yakin dia tak salah pandang. Memang betul orang yang dia nampak tadi ialah Yasmeen dan Krisya. Adrian dapat rasa Yasmeen sengaja tak mengaku. Kelakuan aneh Yasmeen menguatkan lagi rasa curiga di hati Adrian. Minah ni nampak menggelabah semacam je. Cakap pun gagap. Kenapa? Ada sesuatu ke yang dia sembunyikan dari aku? Soalnya dalam hati.

“Oooohh.. err.. tadi tu? Krisya? Kenapa you tanya? You.. you kenal dia? Wait a minute. Kalau you ada kat sana, kenapa I tak nampak you?” Yasmeen cuba tukar topik. Memang dia pelik pun. Macam mana Adrian boleh tahu dia dan Krisya ada di sana sedangkan dia langsung tak nampak Adrian. Atau Adrian upah spy untuk intip dia?

“Masa tu you baru nak beli makanan. I dengan Haniff dah nak balik tapi ternampak you. Terkejut tengok you dengan Krisya. Dia tu satu sekolah dengan I dulu. You dah lama ke kenal dia?”

Teragak-agak Yasmeen hendak mengangguk. Sikit pun dia tak tengok muka Adrian. Itulah gayanya orang menipu. Yasmeen dah mula rasa sejuk kaki dan tangan. Sumpah dia cuak!

“A’ah. Kami berjiran sebenarnya.” bohong Yasmeen. Krisya bukan jiran dia. Dia hanya kenal Krisya sejak beberapa bulan yang dulu.

“Oh, I see. Takpelah kalau macam tu. Saja je nak tahu. Sorrylah kalau I dah kacau you. I balik dulu.” Adrian sudah bangkit. Walaupun dia masih tak puas hati dengan penjelasan Yasmeen, tapi ada baiknya dia cepat pergi. Bimbang pula kalau Arissa nampak mereka, tak pasal-pasal timbul lagi satu masalah.

“Ian, tunggu.”

Adrian yang baru hendak beredar, berpaling. “Ada apa, Meen?”

“I.. I pun ada hal nak cakap dengan you.” Yasmeen masih tidak berganjak dari tempat duduknya.

“Hal apa?” Adrian duduk semula.

“Sebelum tu janji dulu yang you takkan marah I.”

“Ok. I janji. Apa dia?” Adrian rasa suspens semacam. Tak sabar nak tahu apa yang Yasmeen nak cakapkan.

Yasmeen menundukkan wajah. Lama dia membisu, seakan keberatan. Namun dia sedar, dia harus berlaku jujur dengan Adrian. Memang betul ada sesuatu yang dirahsiakan dari pengetahuan Adrian selama ini. Dan kini sudah tiba masanya untuk dia mengakui segala-galanya.







TERKEJUT sungguh Krisya. Dia betul-betul tidak menyangka yang hari ini Adrian akan mengajaknya berjumpa, setelah sekian lama mereka tidak saling berhubung. Ya, sudah lama benar Krisya menyepi. Usahkan telefon, mesej pun tidak. Sedar yang Adrian memang dah tak sayangkan dia lagi. Jadi, tak gunalah dia terus mengharap. Menjauhkan diri itu lebih baik. Masuk waktu lunch, terus Krisya ke Starbucks. Dah janji nak jumpa Adrian di sana.

“I nak ucapkan tahniah dekat you, sebab dah berjaya rosakkan relationship I dengan Arissa.” sindir Adrian seraya memandang Krisya tajam. Kalau tak memikirkan yang mereka sekarang di tempat awam, dah lama Krisya kena tengking.

Krisya tercengang. Kurang mengerti dengan kata-kata lelaki itu.

“What? What did I do?”

“Buat-buat tanya pulak. Hentikanlah lakonan you tu, Krisya. I dah tahu semua agenda you. Yasmeen dah ceritakan segala-galanya pada I.” ujar Adrian dengan suara yang tertahan-tahan. Meluap-luap marahnya. Pedih mata tengok wajah selamba Krisya. Dah dia buat macam-macam, boleh pulak tayang muka selamba tu. Hisshhh!! Geramnya aku!

Ya, semuanya sudah diceritakan oleh Yasmeen, dari awal sampai akhir. Sakitnya hati Adrian hanya Allah saja yang tahu. Yasmeen mengaku ini semua adalah rancangan mereka berdua. Krisya upah dia untuk terus menganggu Adrian dan Arissa. Yasmeen pula sanggup lakukan itu semua hanya kerana wang. Dan juga kerana ingin merampas Adrian dari Arissa. Disogok dengan sejumlah wang yang besar, Yasmeen terus setuju. Tanpa rasa bersalah, dia nekad ingin menghancurkan kebahagiaan insan yang tidak berdosa.

Dan akhirnya Yasmeen mengaku dia sengaja padam assignment mereka. Itu pun salah satu dari agenda Krisya juga. Barulah Adrian sedar yang Arissa bercakap benar. Kesalnya dia Tuhan saja yang tahu kerana tidak mempercayai isteri sendiri.

“Yas.. Yasmeen?” Krisya sedikit terperanjat sebaik mendengar nama itu. Entah macam mana Adrian boleh tahu yang dia kenal Yasmeen. Apa yang Yasmeen dah cakap dengan Adrian? Patutlah dari tadi Ian macam nak marah sangat dengan aku. Mesti ini semua gara-gara Yasmeen. Apalah yang minah tu dah cakap dekat Ian agaknya? Bisik Krisya dalam hati.

“Ya. Yasmeen. Jangan kata yang you tak kenal dia pulak.”

Krisya yang sedikit ketakutan hanya menunduk. Lama dia begitu. Tak berani nak lihat wajah Adrian yang cukup bengis. Belum pernah dia tengok Adrian seserius itu. Nampak gaya Adrian betul-betul marah.

“I betul-betul tak sangka you sanggup upah dia untuk hancurkan rumahtangga I. How could you?!” tanpa sengaja Adrian ternaikkan suara, sekali gus menarik perhatian beberapa orang pelanggan yang ada di situ. Tapi Adrian langsung tak peduli. Dia terlalu bengang dengan Krisya, sampaikan dah tak boleh nak kawal emosinya sendiri.

“Whoa, whoa! Nanti dulu, Ian. Sebelum you pergi lebih jauh, dengar dulu penjelasan I.” Krisya cuba tenangkan Adrian.

“Tak payah. Semuanya dah cukup jelas, terang lagi bersuluh. You ni memang busuk hati! I tahu you memang nak tengok I dengan Arissa bercerai-berai. Baru puas hati you.”

Krisya menghela nafas panjang. “Ya, I mengaku semuanya berpunca dari I. Salah I sebab terlalu pentingkan diri, sampai langsung tak fikirkan soal hati dan perasaan orang lain. Tapi itu dulu. Sekarang I dah insaf. I dah taknak porak-perandakan rumahtangga orang.”

Adrian senyum sinis. “Insaf? Dah terlambat, Krisya. Sekarang hubungan I dengan Arissa dah makin teruk, dah tak sama macam dulu! Seronoklah you! Memang itu yang you nak, kan.”

Laju Krisya menggeleng, menafikan kata-kata Adrian.

“Itu semua Yasmeen yang punya rancangan. I dah suruh dia berhenti tapi dia yang degil. Dia kata dia nak jugak dapatkan you tak kira apa cara sekalipun.”

“Maksud you?”

“Sebelum ni I cuma suruh dia berlakon je sukakan you, tapi tak sangka pulak dia betul-betul ada hati dekat you. Itu yang dia sanggup buat kerja gila ni.”

Adrian terdiam. Bingung dia dibuatnya. Cerita versi Yasmeen lain, cerita versi Krisya lain. Yang mana satu patut dia percaya? Macam mana kalau apa yang Krisya cakap itu betul, adakah ini bermakna Yasmeen sudah membohonginya? Mungkin juga Yasmeen sengaja putar belit cerita sebab nak tutup kesalahannya itu.

“Tak semudah tu I nak percayakan cakap you, Krisya. Entah-entah you sengaja reka cerita.” Adrian melepaskan keluhan berat. Dia benar-benar kebingungan. Adrian memicit-micit kepalanya yang mula terasa sakit. Sejak dua hari lepas migrainnya tak hilang-hilang, malah semakin menjadi-jadi. Pantang banyak fikir saja, mesti kepalanya terasa macam nak meletup. Berkerut dahinya menahan sakit.

Krisya mengeluh. Sebenarnya dia sudah dapat mengagak pastinya Adrian tidak akan mempercayainya. Tak semudah itu. Tapi dia tak boleh salahkan Adrian. Dengan apa yang sudah terjadi sebelum ini, mana mungkin Adrian mahu percayakan dia. Kalau dia di tempat Adrian pun, tak mungkin dia akan percaya begitu saja.

“Ini buktinya. Semua ada dalam Whatsapp ni. Bacalah. You nak percaya atau tidak, terpulang.” Terus Krisya menghulurkan telefonnya ke arah Adrian. Nasib baiklah dia simpan semua mesejnya dengan Yasmeen. Setidak-tidaknya itu boleh dijadikan sebagai bahan bukti.




Aku tak kira. Aku tetap nak teruskan plan kita. Kalau kau taknak itu kau punya pasal tapi duit aku jangan lupa bayar. Kalau tak aku akan bocorkan semua rahsia kita!



Mata Adrian membuntang. Mengucap panjang dia sebaik mesej itu habis dibaca. Tapi, betul ke ini semua Yasmeen yang hantar?

“Entah-entah mesej ni pun you suruh dia reka. Who knows?” ujar Adrian dengan nada curiga. Bukan senang dia nak percayakan semua cerita Krisya. Krisya pun dua kali lima saja perangainya dengan Yasmeen.

“Demi Allah, Ian. Ini bukan rekaan. Kalau you suruh I junjung Al-Quran pun I sanggup.” ujar Krisya tenang dan bersahaja.

Adrian terus membisu. Reaksi Krisya jelas menunjukkan yang dirinya benar-benar tidak salah. Namun, sukar bagi Adrian ingin mempercayainya. Dengan gadis licik macam Krisya dan Yasmeen, dia harus lebih berhati-hati.

Tuesday, 19 January 2016

Truly, Madly, Deeply 12


“SAYANG, assignment you dah siap, kan? Malam ni kita keluar, nak?” luah Arissa. Sudah lama tak dating dengan suami tersayang dek kerana terlalu sibuk dengan tugasan yang diberi. Tapi semalam Adrian kata semuanya sudah beres.
Adrian melepaskan keluhan kecil. “Maaf, sayang tapi I tak boleh pergi mana-mana. I kena buat balik assignment tu,”
“Buat balik? Maksud you?”
“Yasmeen cakap kerja yang dia dah save tu hilang, itu yang I tengah geram sangat ni!” gerutu Adrian bengang. Sakit kepalanya fikir macam mana nak berdepan dengan Sir Yaakob nanti. Apa alasan yang patut diberikan? Dibuatnya pensyarah muda itu tak kasi muka, haru-birulah jawabnya!
“Hah?! Macam mana boleh hilang? Yasmeen terpadam?”
“Entahlah, I pun pelik macam mana file tu boleh lesap macam tu je.”
“Lain kali back uplah, baru selamat.”
“Awal-awal I dah suruh tapi tak adanya dia nak dengar cakap orang, main ikut kepala dia je. Degil! Sakit hati I tengok muka selamba dia, macam tak ada apa yang jadi.” luah Adrian lagi. Terbayang-bayang reaksi Yasmeen sewaktu di dalam kelas tadi. Relaks dan bersahaja. Sikit pun tak nampak risau. Dia suka ke jadi macam ni?
“Sabar, sayang. Benda dah nak jadi nak buat macam mana?” lembut tangan Arissa mengusap-usap bahu suaminya tapi tak lama. Takut ada yang ternampak pulak nanti.
Adrian menyilang tangan ke badan. Kalau ikutkan hati mahu saja dia sekeh kepala Yasmeen tu, tapi tak adillah nak salahkan dia. Lainlah kalau dia sengaja.
“I dah cukup sabar dah ni, kalau tak si Yasmeen tu dah lama kena maki. Sudahlah tugasan tu nak kena hantar esok. Stressed betul!” marah Adrian masih bersisa. Sesiapa saja yang mengalaminya pasti faham apa yang dia rasa. Siang malam perah otak menghadap assignment tu. Ada masanya sampai tak cukup tidur nak siapkan kerja, alih-alih lesap entah ke mana.
“Lepas ni you jumpalah Sir Yaakob, terangkan apa sebenarnya yang jadi. I yakin dia akan faham. Minta dia bagi masa untuk korang buat semula.”
“Memang I kena pergi jumpa dia. I harap dia tak kisah, kalau tidak habislah kita orang.”

SUDAH hampir sejam Arissa menghabiskan masanya di kafe tanpa ditemani sesiapa. Deena dan Sofea sudah pulang sebaik kelas tamat. Milo ais disedut suku gelas dengan mata yang merenung jauh ke luar kafe. Entah apa yang dia tengok dia sendiri pun tak pasti. Kepala ingat benda lain sejak dari tadi. Arissa bersandar malas ke kerusi. Satu keluhan berat dilepaskan. Fikirannya benar-benar kusut. Bertambah kusut tatkala teringatkan perbualan dia dengan Deena sewaktu di dalam kelas tadi. Masih terngiang-ngiang komen Deena setelah dia menceritakan apa yang terjadi kepada suaminya.
“Kau sure ke assignment dia orang hilang?”
Arissa mengerut dahi. “Apa maksud kau? Dah Ian cakap macam tu maknanya yalah tu. Takkan Ian nak tipu.”
“Aku tak kata Ian tipu, tapi si Yasmeen tu! Dia tu boleh dipercayai ke? If you know what I mean.” Deena tersenyum sinis. Bukan niatnya hendak brainwash Arissa, cuma dia tak mahu Arissa percayakan si Yasmeen bulat-bulat. Semenjak dia tahu Yasmeen sukakan Adrian, membuatkan dia rasa meluat dan menyampah dengan gadis itu.
“Tolong jangan kata kau rasa dia sengaja hilangkan assignment tu.”
“Kalau aku kata ya, macam mana?”
“Apa motif dia buat macam tu?”
Deena menepuk dahi. Boleh tahan lampi juga kawan aku ni. Sabar ajelah! Lampi tu apa? Lampi tu maksudnya lambat pick up! Hehehe!
“Ish, kau ni!! Aku mati-mati ingat kau dah boleh baca fikiran aku. Motif dia dah tentulah nak cari peluang untuk dekat dengan suami kau lagi. Itu saja caranya yang dia boleh guna untuk lebih kerap jumpa Adrian. Faham?”
Dan itulah yang merunsingkan Arissa. Masuk akal juga apa yang dikatakan oleh Deena tu. Orang macam Yasmeen tu jenis psiko, samalah macam Krisya. Dua-dua sama. Orang macam mereka tu jenis yang sanggup berbuat apa saja demi kepentingan diri. Kalau Krisya dengan Yasmeen ni kawan, gerenti boleh jadi BFF sebab mereka sekepala!
“Hai, Arissa. Ian mana?”
Suara itu melenyapkan lamunan panjang Arissa. Arissa mendongak. Matanya tertumpu ke arah wajah yang menegur. Yasmeen berdiri di depannya dengan senyuman nipis di bibir. Huh! Panjang umur dia!
“Hah? Ian? Dia.. balik kut?” balas Arissa teragak-agak seakan tidak pasti.
“Kut? Suami sendiri pun you main kut-kut?” kening Yasmeen terjungkit. Isteri jenis apa perempuan ni sampaikan langsung tak ambil tahu pasal suami? Macam manalah Adrian boleh tersangkut dekat minah ni? Semenjak dia dapat tahu yang Arissa dan Ian sudah bernikah, dia rasa kecewa yang amat sangat. Peluang untuk dia memiliki Adrian sudah tertutup.
“I tak pasti sebab I belum contact dia lagi. Dia pun tak ada mesej apa-apa. Kenapa?” Arissa tak puas hati mengapa Yasmeen beriya benar tanya pasal Adrian. Hatinya terasa kurang enak. Lama matanya merenung wajah Yasmeen yang masih berdiri. Langsung tak pelawa duduk. Biarkan. Dia tak ingin nak duduk semeja dengan Yasmeen.
“I ada hal nak kena bincang dengan dia,”
“Pasal assignment you yang hilang tu?”
“A’ah. Macam mana you tahu? Ian cakap?”
Arissa angguk dengan pandangan yang dihalakan ke lain.
“Benda tu hilang atau sengaja dihilangkan?” Arissa mengajukan soalan yang berbaur sindiran.
“Excuse me? I tak faham maksud you.”
Berkerut dahi Yasmeen tidak mengerti apa yang dimaksudkan oleh Arissa.
“You sengaja padam assignment tu?” Arissa mempamerkan riak serius. Dia sudah tidak peduli jika soalannya itu mengundang kemarahan Yasmeen. Yang dia mahu hanyalah kepastian.
“Apa hal pulak I nak kena buat macam tu?! Benda penting macam tu I nak delete? Memang taklah!” nada Yasmeen meninggi secara tiba-tiba. Berubah air mukanya tatkala diajukan soalan sebegitu.
Reaksi Yasmeen membuatkan Arissa berasa hairan. Kenapa perlu naik angin tiba-tiba kalau betul dia tak buat? Ini melenting tak tentu pasal, memang sahlah ada yang tak kena.
“Relakslah! I cuma tanya je, tak perlu marah-marah.”
“Siapa yang tak bengang kalau tiba-tiba kena tuduh macam tu?!” mencerlang mata Yasmeen memandang Arissa.
“Itu cuma andaian I saja. Maaf kalau I salah.” ujar Arissa dengan riak selamba. Milo ais disedut sampai habis tanpa mempedulikan Yasmeen yang sudah merah padam wajahnya.
Tegang wajah Yasmeen. Langsung tidak menunjukkan tanda yang dia akan beredar pergi. Dia menyilangkan tangan ke badan. Wajah Arissa direnung tajam. Jelas dia tak puas hati dengan gadis itu.
“Well, guess what? Andaian you tu tepat sekali. Tak ada sikit pun yang salah. Memang I sengaja padam, jadi bolehlah I luangkan masa dengan Ian selalu.” akhirnya Yasmeen mengaku. Ya, memang itulah agendanya. Bila dia diletakkan satu kumpulan dengan Adrian oleh Sir Yaakob, dialah manusia yang paling teruja dan gembira. Siapa yang tak suka bila dapat bekerjasama dengan insan yang sudah lama diminati? Itulah peluangnya. Dia nak Adrian selalu ada di depan mata.
Arissa tersenyum sinis. “Tapi kenapa mesti Ian? You tahu dia suami I.”
“Sebab I sukakan dia. So?” Yasmeen semakin berani. Apa yang ada dalam hatinya, terluah juga dengan niat hanya ingin membakar hati Arissa.
Arissa cuma diam walau dalam hatinya Allah saja yang tahu. Mendidih hatinya mendengar pengakuan jujur Yasmeen tetapi dia masih boleh berlagak tenang. Jadi memang betullah apa yang diandaikan oleh Deena. Semua yang terjadi sudah dirancang. Yasmeen dengan Krisya dua kali lima saja. Licik!
Yasmeen sedikit hairan bila dilihatnya Arissa tampak bersahaja seolah-olah apa yang diluahkannya tadi tidak sedikit pun meninggalkan kesan. Pelik. Kenapa Arissa selamba sangat bila tahu aku sukakan suami dia? Dia tak marah? Tak cemburu? Kalau perempuan lain mesti dah mengamuk macam orang gila. Yasmeen menggerutu dalam hati.
“Baguslah you dah tahu niat I. Tak perlu I berselindung lagi. Kalau you nak beritahu Ian pun tak apa, tapi I tak rasa dia akan percayakan you.” sambung Yasmeen.
“I isteri dia. Dah tentu dia percaya.” tutur Arissa penuh yakin.
“We’ll see. Good luck!” balas Yasmeen dengan nada yang agak menjengkelkan sebelum berlalu pergi.
Arissa mengetap bibir. Yasmeen yang sudah melangkah jauh dijeling tajam. Baru dia tahu macam mana perangai Yasmeen yang sebenar. Perempuan itu sudah mula menunjukkan belang. Fine. Aku akan pastikan hal ini akan sampai ke pengetahuan Ian dan Sir Yaakob. Masa tu baru dia tahu langit itu tinggi ke rendah.


“YOU tak payah pergi buat assignment dengan perempuan tu.” luah Arissa serius sambil berdiri berpeluk tubuh, menghadap ke tasik. Sebaik Adrian habis kelas, terus diajak Adrian berjumpa di Taman Tasik Shah Alam.
“Apa dia, sayang? Ulang sekali lagi?” mata Adrian sedikit terbeliak seraya meluru ke arah Arissa yang berdiri membelakanginya. Sungguh dia terkejut mendengar permintaan Arissa yang di luar jangkaan. Isteri aku ni kenapa pelik sangat hari ni? Mintak yang bukan-bukan je. Ke aku yang salah dengar?
“I kata you tak payah pergi buat assignment dengan Yasmeen. Dengar tak?”
Adrian menggaru-garu kepala yang tak gatal. “Tapi kenapa?”
“Jangan tanya kenapa. Dengar cakap I. You jangan pergi jumpa dia. Titik.” Tegas Arissa sekali gus mematikan ayat.
“Kalau I tak pergi, macam mana kerja nak siap? Kalau tak nanti kena marah pulak. Sir Yaakob dah tolerate dengan kami ni pun cukup baik dah.”
Arissa mengeluh kecil. Agak susah juga dia mahu menceritakan hal yang sebenar pada Adrian tetapi suaminya berhak tahu. Dan dia sedar keputusan yang diambil ini sangat tinggi risikonya. Sudah tentu Adrianlah yang teruk menanggung. Tapi bila difikirkan balik, takkan jadi apa-apa masalah kalau Sir Yaakob tahu perkara yang sebenar. Silap haribulan, Yasmeenlah yang kena. Baru padan muka dia!
“Perempuan tu sengaja padam assignment tu!” akhirnya Arissa membuka mulut.
“Hah?! Sengaja padam? Maksud you?” sekali lagi Adrian terkejut besar. Matanya yang bulat terbuntang luas.
“Dia dah mengaku semuanya dekat I. Dia sengaja hilangkan sebab dia nak selalu dekat dengan you!”
Adrian bungkam seketika. Masih terkejut dan tidak percaya.
“Jadi memang betullah apa yang Yasmeen cakap tadi. I ingat dia reka cerita.”
“Dia mengadu dekat you?! Dia cakap apa?” kesabaran Arissa kian menipis. Sudahlah dia kacau suami aku, pandai pulak nak mengadu! Betina miang! Macam takde jantan lain kau nak kacau!
“Dia kata you tuduh dia yang bukan-bukan. Yasmeen cakap dia mengaku pun sebab cuma nak test you tapi sebenarnya dia saja nak bergurau, nak tengok apa reaksi you. Assignment tu betul-betul hilang, bukan dia sengaja padam.” cerita Adrian. Mulanya tadi bila Yasmeen mengadu pasal ni, dia tak percaya kerana sangkanya Yasmeen sengaja nak memburukkan Arissa. Sekarang dia tak tahu cakap siapa yang nak didengar. Yasmeen atau Arissa? Aduh! Pening kepala dibuatnya!
Arissa melopong. Sungguh dia tidak menyangka Yasmeen akan bertindak sedemikian. Patutlah kalau Adrian langsung tak percayakan dia.
“Bergurau kepala hotak dia! Dari cara dia bercakap I tahu dia serius! Dia sengaja putar belit cerita! You tak tahu dia siap mengaku yang dia sukakan you!”
Sekali lagi Adrian membisu, tidak memberikan sebarang respons pun. Arissa yakin yang suaminya masih juga tak percayakan dia. Bertambah tertekan Arissa dibuatnya. Macam mana dia nak tewaskan Yasmeen kalau Adrian sendiri pun tak berpihak kepadanya?
“Ian, tolonglah percayakan I. Perempuan tu tak ada bezanya dengan Krisya! Dua-dua psiko! Ada baiknya you jumpa Sir Yaakob, beritahu apa sebenarnya yang terjadi. Biar dia ambil tindakan.”
Adrian ambil masa untuk berfikir sejenak mengenai cadangan Arissa.
“Okeylah, katakanlah I beritahu Sir Yaakob, apa bukti I? Kalau Yasmeen tak mengaku macam mana?”
Saat ini Arissa cuma diam. Kata-kata Adrian ada betulnya juga. Kalau Yasmeen tak mengaku dan Sir Yaakob percayakan dia, habislah! Perempuan tu bukannya boleh dipercayai pun. Orang macam dia tu penuh dengan tipu helah. Pandai berlakon pulak tu. Silap-silap, Sir Yaakob sendiri boleh terpedaya dengan dia.
“I rasa you ni paranoid sangatlah, sayang. Ikutkan sangat rasa cemburu tu. Takkanlah dia sanggup nak delete benda sepenting itu hanya disebabkan I? Yasmeen tu memang suka menyakat orang. I kan sekelas dengan dia, I tahu sangatlah. You tak tengok dia punya menggelabah bila assignment hilang. Sebab itulah I tak rasa dia sengaja buat hal.”
Sakit hati Arissa mendengar ayat yang keluar dari bibir Adrian. Kenapa dengan suami aku ni? Kenapa beriya sangat nak backing betina gedik tu? Jangan-jangan Yasmeen dah mandrem dia tak? Ish! Apa yang aku merepek ni? Minta dijauhkan benda-benda macam tu.
“Jadi you lagi percayakan classmate you dari isteri you sendiri?”
Adrian menunduk. Tidak ada jawapan untuk pertanyaan itu. Kebisuannya membuatkan Arissa sedikit tersinggung. Sangkanya Adrian akan mempercayainya, rupa-rupanya tidak. Terbayang-bayang Yasmeen tersenyum mengejek ke arahnya. Arissa ketap bibir. Seronoklah betina tu kalau tahu yang Adrian back up dia dan tak percayakan aku.
“Jangan-jangan you pun ada hati dekat Yasmeen, sebab tulah you nafikan semuanya. You takut tak berpeluang untuk dekat dengan dia lagi, betul tak?” tebak Arissa penuh beremosi. Kalau dia salah, kenapa Adrian tak jawab masa dia tanya tadi? Nampak sangatlah memang Adrian lebih percayakan si gedik tu dari dia. Dan itulah yang paling menyakitkan.
“Astaghfirullah hal azim. Sayang, sayang. You sedar tak apa yang you cakapkan ni? Cuba bawak mengucap, ingat Allah. Jangan terlalu ikutkan emosi.” balas Adrian. Sebenarnya dia sendiri dah bingung. Kalau betullah Yasmeen buat macam apa yang Arissa kata, dia sendiri yang akan heret Yasmeen bersemuka dengan Sir Yaakob. Namun dalam masa yang sama dia bimbang Arissa sudah tersilap langkah. Dia tahu Arissa terlalu marah dan sakit hati dengan Yasmeen sampaikan langsung tak boleh berfikir dengan baik.
“Fine. I takkan cakap apa-apa lagi. Dah jelas yang you tetap takkan percayakan I. You pergilah dekat Yasmeen, buatlah apa saja yang you nak. Kalau itu yang membahagiakan you, I takkan halang.” ujar Arissa dengan nada lirih. Tak semena-mena dadanya terasa sebak. Tanpa sedar, air mata sudah bergenang di kelopak mata. Sungguh dia kecewa dengan Adrian.
Melihat manik-manik jernih yang mengalir di pipi Arissa membuatkan Adrian terkedu. Dia sudah dihimpit rasa bersalah. Bukan niat dia ingin melukai hati Arissa, jauh sekali membuat dia menitiskan air mata. Arissa sudah ingin beredar namun tangannya tiba-tiba saja ditarik Adrian yang cuba menghalangnya pergi. Arissa merentap tangannya kasar. Esak tangisnya kian kedengaran, menandakan hatinya sudah hancur luluh. Tanpa memandang Adrian, dia terus berlari anak ke kereta. Saat ini dia cuma mahu pergi secepat mungkin, tidak mahu dekat dengan Adrian lagi.



________________________________________


sorry sebab lama sangat pending TMD ni. saya sibuk fokus pada OhMyExHusband sekarang ni. yup, manuskrip tu dah berapa kali kena edit, sebab tulah makan masa nak siap. Sebenarnya saya terpaksa ubah sedikit jalan ceritanya supaya tidak terlalu kliche dan bosan. Doakan saya berjaya. Harapnya publisher yg saya nak hantar nanti berkenanlah dgn cerita saya ni. Insya-Allah. Amin! Oh ya, tinggal lagi beberapa bab utk TMD. No worries, lepas TMD saya akan sambung STILL MARRIED pulak. Dan kalau manuskrip saya ni diterima, saya akan update. Saya kena post balik bab-bab yang saya dah ubah semula, sebab dah tak sama dengan yang dulu. thank u sebab masih sabar dengan saya walaupun selalu lambat update blog. Jangan risau, walaupun saya sibuk sy tetap akan update cerita kat sini. Maaf sangat-sangat ya? Thank u all. Hugs and kisses! :)
p/s : jgn lupa tinggalkan komen. thank u.