Friday, 27 March 2015

Kamu Yang Ku Tunggu 18

AKU tergesa-gesa menuju ke Nando's. Kesian pada mama yang sudah lama menanti aku di sana. Dah janji nak temankan mama shopping di Mid Valley hari ni. Nasib baiklah jalan tak sesak mana. Kalau tidak lagilah seksa mama kena tunggu.

“Maaflah sebab Ad lambat. Kesian mama lama tunggu Ad.” kata aku pada mama sebaik melabuhkan duduk pada kerusi yang setentang dengannya.

“Taklah. Mama pun baru je sampai ni. Sorry kalau mama ganggu Ad.” balas mama lembut. Pandangannya dihalakan pada menu seketika.

Aku ambil lagi satu menu di atas meja dan terus tengok senarai minuman. Haus sangat! Dahlah cuaca panas yang amat sekarang. Rasa nak minum yang sejuk-sejuk saja.

“It’s okay, ma. Tak ganggu pun sebab Ad memang tengah free. Daripada duduk rumah je baik Ad keluar dengan mama.”

Ralit aku tengok menu. Dari ekor mata nampak macam ada seseorang yang berjalan menghampiri kami namun aku tak hiraukan. Tiba-tiba..

“Assalamualaikum.”

Macam kenal aje suara itu. Aku pantas mengangkat muka. Buntang mataku melihat gerangan yang memberi salam, tercegat di tepi meja sambil tersenyum ke arah kami berdua.

"Waalaikumussalam. Laa.. Ash buat apa kat sini?” tegur mama.

Ashman sengih. “Ash sepatutnya lunch dengan kawan kat sini tapi tiba-tiba dia ada hal pulak. Tak jadilah nampak gaya,”

“Kalau macam tu lunch dengan kita orang ajelah.”

Aku buat-buat sibuk tengok menu. Biasalah. Dah malas nak tengok muka mamat ni. Alahai, mama.. Kenapalah ajak Ashman join sekali? Ish!! Tak suka!! Hatiku menggerutu.

“Err.. tak ganggu ke?” soal Ashman teragak-agak, seakan keberatan. Mungkin sudah dapat mengagak apa yang aku rasa.

“Apa pulak ganggu? Dah alang-alang ada kat sini, makanlah sekali. Lagi ramai lagi meriah!” ujar mama lagi. Lupa yang aku ni seboleh-bolehnya mahu elak Ashman, tidak mahu bersua mata dengannya lagi.

Aku fikir Ashman akan menolak, tapi tidak. Sangkaanku meleset bila lelaki itu terus saja menarik kerusi di sebelah mama. Ok good! Nasib baik tak duduk sebelah aku. Kalau tidak memang ada yang kena karate kejap lagi.

“Mama datang shopping ke?” soal Ashman. Sesekali matanya melirik ke arahku.

“Belum lagi. Isi perut dulu. Kejap lagi baru shopping. Nasib baik Ad ada, kalau tak bosanlah mama jalan sorang-sorang.”

“Ooo..” Ashman senyum.

Fon dalam beg aku ambil dan buat-buat khusyuk surfing internet. Mak dengan anak di depanku ini rancak bersembang, tapi yang si anak tu matanya asyik pandang sini. Ingat aku tak perasanlah tu. Nak sembang dengan mama tu sembang ajelah, sibuk usha aku buat apa? Menyampah!

“Mama nak pergi toilet kejap. Nanti korang order untuk mama. You guys know my favourite, right?” perlahan mama bangkit dari kerusi.

Kami mengangguk serentak. Masa mama pergi toilet, aku tak bercakap langsung dengan Ashman. Buat dia macam halimunan. Aku dengan handphone aku, dia dengan handphone dia. Tak lama kemudian waiter datang ke meja kami untuk ambil order. Ashman order makan untuk dia dan mama. Aku pula masih lagi leka dengan telefon bimbitku.

“Isteri encik nak makan apa?”

Tersentak aku dengar perkataan yang satu itu. Isteri?! Aku dengan Ashman ni nampak macam laki bini ke? Aku berkalih pandang ke arah lelaki yang bertopi dan memakai uniform Nando's yang tersenyum, menanti respons dariku.

“No, no. Saya adik dia, bukan isteri.” Cepat-cepat aku membetulkan.

“Ohh.. maaf. Saya ingat husband and wife tadi.”

Ashman tersenyum pahit dan aku tetap dengan muka selambaku.

“It’s okay. Bagi saya mushroom soup dengan garlic bread, ya? Air pulak iced chocolate. Thank you.” beritahu aku seraya menyerahkan menu kepadanya.

Waiter yang mukanya ala-ala budak lepasan SPM itu mengangguk dan segera berlalu. Aku sambung fokus pada telefon semula. Bayang mama masih belum kelihatan. Manalah mama ni? Lama pulak pergi toilet. Aku dah mula rasa canggung bila berdua dengan Ashman begini.

“Makan tu je? Boleh kenyang ke?” tanya Ashman.

“Insya-Allah boleh.” jawab aku tanpa melihat ke mukanya.

“Bukan ke Ad suka makan pedas?”

“Well, people change. Kejap macam tu, kejap macam ni. Hari ni kata sayang, esok kata benci. Am I right, abang?” lancang mulutku menyindirnya. Sengaja 'sembur' dia. Kalau tak faham jugak tak tahulah.

Ashman tergamam, seakan terhenyak dek kata-kataku. Dia melepaskan keluhan berat.

“Please, Ad. Abang taknak bergaduh. Lebih-lebih lagi depan mama.”

“Siapa kata Ad nak gaduh? Ad cakap je. Plus, mama takde pun kat sini.” ujarku dengan nada yang agak menjengkelkan. Terus mengalihkan pandang ke lain.

Tidak mahu terus berbalah, Ashman membisu. Baru aku perasan yang kami sekarang dah jadi macam dulu balik. Tak ubah macam anjing dengan kucing. Pantang jumpa ada saja yang tak kena. Bilalah semua ini akan berakhir?

Selang beberapa minit, mama muncul semula. Aku menghela nafas lega. Thank you, mama! Mama penyelamat keadaan. Aku memaksa bibir tersenyum, cuba untuk memaniskan muka. Tak mahu mama syak apa-apa.

“Dah order dah, Ash?” tanya mama.

“Dah, mama.” jawab Ashman perlahan dengan wajah muram. Hilang moodlah agaknya tu.

“Hai.. monyok je nampak? Kenapa ni?” soal mama yang sudah terperasan akan perubahan pada riak wajah lelaki itu.

“Tak.. takde apa-apa.” Ashman menggeleng sambil tersenyum kelat.

Mama pandang aku pula, tapi aku cuma buat selamba. Kononnya tak ada apa-apa yang berlaku. Namun dari riak wajahnya aku yakin mama sudah dapat mengagak apa yang terjadi.






“KESIAN kau, Ad. Kalau akulah di tempat kau sekarang, entah macam mana nak hadapi semua ni.” luah Naura setelah aku menceritakan segala-galanya. Jelas dia juga turut bersimpati dengan nasibku.

Aku menyedut sedikit jus buah dalam gelas tinggi. Liar mata memerhati gelagat para pelanggan di Secret Recipe ini.

“Macam yang kau selalu cakaplah. Walau ke mana saja aku pergi tetap akan jumpa dia. Takkan boleh elak dia sampai bila-bila.”

Aku berjeda.

“Aku bertahan ni pun sebab family aku. Tuhan saja tahu betapa aku sayangkan mereka. Kalau tak kerana mereka jangan haraplah aku akan balik ke rumah tu lagi.” sambungku.

“Aku kagum dengan kau, Ad. Siapa sangka gadis ayu dan lemah-lembut macam kau ni memiliki jiwa yang sangat kental.” balas Naura.

“Nampak je kental tapi dalam hati Tuhan je tahu. Sakit hati aku setiap kali jumpa Ashman. Tak habis-habis cari gaduh dengan aku. Suka tengok aku naik angin tak tentu pasal.”

“Alaa.. dia nak perhatian la tu!”

“Nak perhatian pergilah mintak dekat Hanis. Ini tetap juga kacau aku. Benci!”

“Perempuan. Mulut saja yang kata benci, tapi dalam hati sayang.” Naura tersenyum mengusik.

Eh, cik kak seorang ni. Dah mulalah nak ejek aku pulak! Aku menjelingnya geram.

“Ejek lah ejek. Makan minum ni semua kau bayar. Tak kuasa aku nak belanja,” aku menggertak seraya tersenyum jahat.

“Janganlah wei! Aku tak cukup duit ni! Alaa.. tadi tu aku gurau je.”

“Tau takut!”

Kami tergelak. Sengaja aku usik Naura begitu walhal memang aku dah niat nak belanja dia. Bukan main banyak Naura makan. Tadi dah order lasagna, lepas tu nak makan kek Chocolate Indulgence pulak. Orangnya kecik tapi selera besar.

“Assalamualaikum.”

Tawa kami terhenti bila ada seseorang datang menyapa kami. Perlahan kami berpaling ke arah lelaki yang memakai kaca mata hitam, berkemeja dan berseluar jeans.

“Waalaikumussalam.” aku dan Naura menjawab serentak.

“Ini Cik Adryana, kan?” soal lelaki itu seraya tersenyum manis.

Keningku terjungkit. Aku dan Naura saling berpandangan seketika. Dia pun nampak terkejut.

“Macam mana encik tahu nama saya? Encik ni siapa?”

“Saya Hedzryn. Boleh cik ikut saya kejap? Bos saya nak jumpa cik.”

Aku terpinga-pinga. Memandang lelaki itu dari atas ke bawah. Wajahnya aku amati tapi aku yakin yang aku tidak pernah melihatnya di mana-mana sebelum ini. Memang aku tak tahu siapa lelaki yang bernama Hedzryn ini. Aku mula terasa cuak. Entah dari mana munculnya tiba-tiba suruh aku ikut jumpa bos dia. Biar betul?

“Bos awak siapa? Apa tujuan dia nak jumpa saya?” dahiku berkerut seribu.

Hedzryn mengeluarkan fon dari poket jeansnya. Jari-jemarinya bergerak laju di atas skrin sesentuh Samsung hitam itu lantas dilekapkan ke telinganya. Sepertinya dia sedang menghubungi seseorang.

“Cik cakap dengan bos saya sendiri.” Hedzryn menghulurkan telefon bimbitnya ke arahku.

Teragak-agak aku ingin mengambilnya. Namun rasa ingin tahu mengatasi segala-galanya.

“Hello, Adryana.” sayup-sayup suara itu kedengaran. Suara lelaki. Pun aku tak tahu siapa. Tak boleh nak cam langsung.

“Hello. Siapa ni?”

“Awak tak kenal saya tapi saya kenal awak. Boleh kita berjumpa sekejap? Ada hal mustahak yang hendak saya cakapkan pada awak.”

“Tapi awak ni siapa? Apa benda yang mustahak sangat tu?” aku semakin bingung. Rasa takut dan berdebar-debar bercampur-baur. Nasib baiklah Naura ada. Zaman sekarang ni banyak orang tak waras. Kalau tak berhati-hati apa pun boleh terjadi.

“Awak akan tahu siapa saya nanti. Yang penting sekarang ni awak ikut bodyguard saya dulu. Jangan risau. Saya tak ada niat buruk pada awak, Adryana. Saya tunggu awak di The Royale Chulan Hotel.”

Perbualan kami tamat di situ. Telefon bimbit itu aku serahkan pada Hedzryn semula. Mulanya aku agak keberatan ingin mengikutnya namun mujurlah ada Naura sebagai peneman. Kami bergegas pergi. Terngiang-ngiang suara lelaki misteri itu di telinga. Saat ini aku diterjah dengan seribu persoalan di minda. Siapa dia yang sebenarnya dan apa pula perkara mustahak yang dimaksudkannya itu?






MATAKU tertumpu pada apartment 15 tingkat itu. Inilah tempat tinggal Hanis. Aku ke sini semata-mata mahu bertemu dengannya kerana ada benda yang hendak aku selesaikan dengan dia. Sejuk jugalah kaki tangan nak berdepan dengan perempuan tu. Faham-faham sendirilah kenapa.

“Beb, kau tunggu sini tau? Kalau mama aku call cakap aku ada hal.” Kata aku seraya menanggalkan tali pinggang keledar. Aku kerling jam tangan. Dah pukul 10 malam. Terpaksa kacau Naura tidur sebab nak suruh dia teman.

“Kau sure taknak aku temankan? Kalau betina tu buat apa-apa dekat kau nanti macam mana?” Naura mempamerkan riak risau.

“Janganlah risau sangat. Insya-Allah semuanya akan selamat. Dia takkan berani apa-apakan aku.” ujarku sekadar ingin menyedapkan hati Naura walhal aku sendiri gementar yang amat.

“Tapi aku tak sedap hatilah, beb..”

“Macam nilah, kalau dalam masa setengah jam aku tak balik kau call mama aku. Ok?”

“Kalau ada apa-apa kau jerit kuat-kuat tau?”

Aku tersengih macam kerang busuk. “I will.”

Kertas memo atas dashboard aku capai. Tercatat alamat rumah Hanis di situ. Sepintas lalu aku melihat nombor rumahnya dan aku bergegas keluar dari kereta. Terkumat-kamit mulut berdoa agar semuanya dipermudahkan. Aku datang bukan nak bergaduh pun. Cuma nak berbincang baik-baik dengan dia.

Tiba di tingkat lapan aku terus mencari rumahnya. Hanya beberapa langkah keluar dari lif, aku berhenti betul-betul di depan pintu gril yang berwarna putih yang tidak berkunci. Rumah nombor 5. Memang sah inilah rumahnya. Sama macam dalam alamat tu. Di depan pintu aku lihat ada beberapa pasang kasut miliknya dan juga sepasang kasut lelaki. Eh? Hanis ada tetamu ke?

Lama aku berdiri di situ. Teragak-agak ingin menekan loceng pintu. Aku memejamkan mata beberapa saat, menarik nafas panjang. Teringat pesanan Naura tadi menyebabkan aku sedikit cuak. Tiba-tiba rasa macam nak patah balik tapi tak boleh. Alang-alang menyeluk pekasam, biar sampai ke pangkal lengan.

Ting! Tong!

Aku menekannya sekali. Tak ada respons.

Ting! Tong!

Sekali lagi aku tekan dan akhirnya pintu dibuka. Wajah Hanis yang pucat lesi tanpa solekan terjengul di sebalik daun pintu itu. Mencerlang matanya memandangku. Sikit pun aku tak hairan dengan reaksinya itu. Dah terbiasa.

“Kau lagi?! Apa kau buat kat sini?! Macam mana kau tahu rumah aku?!” soal Hanis dengan suara tertahan-tahan. Ternyata dia tidak senang dengan kehadiranku.

“Aku ada hal nak cakap dengan kau.” ujarku perlahan, antara dengar dan tidak.

Saat itu jugalah Ashman muncul, berdiri di belakang Hanis. Buntang matanya melihatku. Dia tampak seakan tidak terurus. Butang kemeja terbuka, rambut berserabai. Berderau darahku melihatnya. Sukar untuk aku percaya dengan semua ini. Oh Tuhan! Aku harap ianya tidak seperti apa yang aku bayangkan!

“Ad.. I.. I can explain...” tutur Ashman gagap. Cuba untuk menerangkan hal yang sebenar.

Aku tak pedulikan kata-kata Ashman. Aku tatap wajah Hanis yang cukup bersahaja. Makin lama aku pandang, makin pedih hati aku. Sikit pun tak nampak riak kesal di wajahnya.

PANGG!!

Pipi Hanis sudah berbekas merah. Perlahan dia berdesis, menahan perit akibat penampar berbisa dari aku. Ashman tergamam melihat aku yang bagaikan sudah dirasuk hantu. Nafasku mula tidak menentu, turun naik menahan marah.

"Kau kenapa??!!! Dah gila???!!" Hanis naik berang. Dia sudah mahu menyerang aku semula namun pantas dihalang oleh Ashman.

Aku tersenyum sinis. Puas hati aku! Akhirnya dapat juga aku ajar betina sundal ni!

“Dasar perempuan murahan!! Kau ingat aku tak tahu ini semua taktik kotor kau untuk perangkap Ashman?!”

Ashman yang hanya memerhati sudah terpempan. Wajah Hanis ditenung dengan rasa tidak percaya.

“Perangkap?! Perangkap apa yang Ad maksudkan ni, Hanis?!” tengking Ashman.

“No!! Perempuan ni cuba hasut you!! Please, jangan percaya cakap..”

PANGG!!

Tak sempat dia menghabiskan kata, satu lagi penampar hinggap di pipi kirinya. Terlalu kuat sampaikan kepalanya terteleng dan bibirnya pecah. Geram!!

“Itu ‘habuan’ untuk semua kejahatan yang kau lakukan pada kami!!” aku menengking. Tubuhnya aku tolak kasar menyebabkan Hanis terdorong ke belakang.

Tidak ingin terus membuang masa di situ, aku pantas mengajak Ashman pergi. Dia yang masih terpinga-pinga hanya menurut dari belakang.





****






Maaf lambat update. Berapa kali ubah bab ni sebab idea asyik tak menjadi. Hehehh! Tolong komen sikit ya? Thank u!

4 comments:

  1. Seriously tak faham. Blurr kejap. Haha.

    ReplyDelete
  2. Ashman nie kena guna2 ke dgn hanis tu?

    ReplyDelete
  3. sape yg nk jumpe Ad sbnrnya....ermmmm...

    ReplyDelete
  4. Bila nak sambung lagi?

    ReplyDelete